Tuesday, 22 December 2015

Berburu Souvenir (Bag. 1) - Toko Multi Kasih Asemka

Untuk souvenir di pernikahan gue dan L nanti rencananya memang ada dua souvenir. Salah satunya adalah souvenir foto (yang pernah gue ceritain disini) dan yang kedua adalah souvenir berupa barang pada umumnya. Nah yang dimaksud perburuan disini adalah perburuan souvenir berupa barang tsb kalau photobooth gue udah tenang hehehe... Kenapa dua souvenir? maksudnya agar tamu undangan yang gak bisa hadirpun atau cuma nitip angpao bisa kami kasih souvenir dalam bentuk barang, kalau souvenirnya foto kan susah ya masa dikasih foto yang dititipin :)

Gue banyak browsing dan nanya-nanya ke teman gue mengenai toko-toko yang jual souvenir (souvenir yang dimaksud tentulah harus masuk budget kami ya sodara-sodara). Kebanyakan merekomendasikan agar gue keliling ke Pasar Pagi dan Asemka tapi kan kalau dikelilingin semua capek ya, udah tau gue perginya sama tuan muda yang gak bisa kena panas dikit dan gak terlalu suka tempat rame-rame kayak pasar gitu (langsung ngomel maksudnya) untuk itu gue coba cari toko-toko yang jual souvenir paling favorit pilihan para capeng yang tempatnya enak dan komplit. Gue dapat dua nama yaitu: Toko Multi Kasih di Asemka dan Alfiandra di Cipinang. 

Sebenarnya dari awal L udah bilang untuk urusan souvenir ini dipikirkannya nanti aja hehehe.. tapi berhubung gue dan dia sama-sama lagi cuti jadi punya waktu cukup banyak untuk pikirin soal wedding (dan wedding lagi hahaha) maka sebelum gue libur pun gue udah bilang ke dia mau ke Toko Multi Kasih itu dan dia pun oke malah sempet cerita-cerita ke papa-mamanya dan berujung kami malah ditemenin hunting souvenir hari ini   ^__^  Sebelum menuju Asemka, kami berempat (gue,L,papa & mama L) makan siang dulu di foodcourt LTC Glodok dan parkir mobil disitu. Setelah makan kami bertiga (gue,L,dan papanya) lanjut jalan kaki ke Asemka. Mamanya L sendiri karena gak memungkinkan ikut kita jadinya nunggu di LTC. 

Jalan kaki dari LTC ke Asemka lumayan loh bakar energi sama lemak-lemak, cuma gak tahan aja sama polusi asap dan debu. Kayaknya lain kali harus pakai masker sama topi deh, kalau sunblock emang udah persiapan pakai dari rumah hehehe... Kami gak pake nyasar-nyasar menuju Toko Multi Kasih ini. Patokannya cari gedung paling bagus, trus liat spanduk di depannya. Sampai di depan gedung kami nanya ke satpam dan diarahkan untuk naik lift yang ada di belakang, di pintu lift sudah ada stiker iklan Toko Multi Kasih juga, jadi makin yakin.

Keluar lift lantai 5 langsung ketemu tokonya, satu lantai ini memang ditempati sama satu toko ini. Waktu kami sampai gak terlalu banyak customer yang datang jadi kita lebih leluasa sih. Tokonya juga nyaman karena ber-AC cuma display barangnya (yang di-rak) bikin pusing karena asal taruh aja gak dipisahkan berdasarkan katagori. Gue, L, dan Pamer (biar enak nyebutnya gue singkat Pamer aja lah ya) mulai hunting souvenir. Pilih-pilih sana-sini trus saling menanyakan pendapat, suka gak dll... Jujur kalau pergi sama orang tua lebih enak karena bisa dapat second opinion gitu jadi gak asal beli aja, tau-tau udah beli eh orang tua gak suka kan repot ya.

Suasana Toko Multi Kasih waktu kami datang. Silahkan dipilih-dipilih :)
Kita ditemenin sama mba SPG gitu cuma ogah-ogahan banget ngelayaninnya, jawab harga aja males-malesan gitu. Belakangan gue malah nanya harga ke mba yang lain yang jauh lebih ramah. Ohya tadinya gue sempat nanya sih bisa gak beli satu buat sample gitu, ternyata gak dibolehin karena minimum ordernya 100pcs/item. Harganya juga sudah fixed semua alias gak bisa ditawar. Glekh! 

Ini souvenir yang gue taksir pertama kali. Bingkai foto dari tanah liat gitu. Gue suka karena bentuknya bagus
dan warnanya soft. Untuk ukuran foto yang bisa dipasang didalamnya sih kecil ya paling 3x4cm.
L juga suka sama souvenir ini. Harganya kalau gak salah ingat (maklum suka pikunan) Rp 6rb. Tersedia jg ukuran lbh besar harganya kalau gak salah Rp 12rb.

Bingkai foto lagi. Ukuran foto yang bisa dipasang didalamnya lebih besar dari yang diatas.
Cuma yang ini bahannya beda karena terbuat dari plastik yang di lapisi chrome gitu. Harganya (kalau gak salah) Rp 6 ribuan,

Sendok kue ukurannya kecil. Gue tanya L dan Pamer mereka berdua gak suka, gue juga sih hihi...
Karena gak suka jadinya kita gak tanya harganya berapa.

Gantungan handphone beruang (2 model). Lucu sih dan ukurannya mungil gitu. Cuma L gak suka katanya.
Jadi lagi-lagi gak tau harganya berapa.

Kaca dengan motif Paris. Gue suka, L juga lumayan suka, cuma Pamer ane bilang kalau kasih kaca nanti yang dapat cowok pegimaneee? Oke, noted. Pilihnya souvenir yang universal aja ya jd bisa dipakai cowok-cewek juga.
Untuk harganya, maap kita gak nanya lagi hihi...

Sisir kayu. Cakep ya trus berguna juga lagi :) cuma gue juga gak tau kenapa udah di foto tapi gue gak nanya harganya -,-".
Sepertinya mulai mabok souvenir!

Towel Cake. Juaralah ini, L suka dan Pamer suka. Mereka make sure lagi sih kalau handuknya beneran bisa dipakai,
alias bukan cuma dijadiin pajangan aja. Harganya 4rb sekian (halah pastinya gue lupa).
Trus gue bilang ke mereka kalau ujung-ujungnya mau Towel Cake gue bisa beliin yang modelnya lebih cakep dari ini hihi.

Mangkok Mini Kemasan Mika. Gue lumayan suka loh karena berguna gitu kan :)
Kita lumayan lama berada di rak yang banyak gelas-mangkok-piring gitu trus mulai berandai-andai deh Pamer gue,
kira-kira bagusnya di kasih label nama kayak apa trus kemasannya dibikin lebih cakep dsb dsb...
Ujung-ujungnya Pamer bilang kalau kita cari mangkoknya sendiri trus dia cari kemasannya, trus masukin satu-satu dll mau gak? gue bilang gue siap anytime asal ngerjainnya dari bulan Januari hehehe... Gue sih senang-senang aja ya DIY gitu jadinya dan bisa desain kemasannya sendiri jadi lebih personal kan.

Intinya sih kita gak beli apa-apa di toko ini karena rata-rata gak gitu ada yang benar-benar sreg di hati dan rencananya memang mau lihat ke tempat lain juga buat banding-bandingin. Pamer gue lumayan bantu loh kasih pendapat ini-itu ke gue dan L, rata-rata dia pilih souvenir yang mengedepankan fungsi. Dia sempat tertarik sama kipas cina gitu (modelnya bulat) katanya bagus, trus kipas lipat dari kayu yang memang finishingnya lumayan (harganya juga lumayan 25rb soalnya hohoho...), trus gantungan kunci senter yang kata dia nyalanya lumayan terang dan bentuknya kecil jadi praktis dibawa-bawa, ada lagi dia suka sama model keramik-keramik motif cina gitu (nah yang ini cakep sih cuma kecil amat ya jadi bingung mau dipakai buat apa? buat simpan anting-anting sepasang kali ya), trus dia juga lihat pulpen emas gitu katanya kalau dari jauh bagus, pas dia lihat dari dekat kok biasa aja dan body pulpennya ringkih hihihi padahal harga pulpennya murce loh cuma seribuan. Apalagi ya? oh dia juga suka sama model sisir karet lipat dan ada cerminnya gitu (kebayang gak?) tapi lagi-lagi mikir kan harus pilih souvenir yang unisex ya. Terakhir Pamer juga naksir gantungan kunci bentuk menara Eiffel gitu hihi...

Kalau L kayaknya gak gitu banyak tertarik sama souvenir-souvenir yang dijual disana, buktinya dia lebih suka ngikutin kita aja tanpa komen macem-macem. Komen dia keseringan cuma "biasa aja", "gak suka", yang paling parah dia bilang "jelek", ya gitu deh sejauh ini dia cuma suka sama towel cake dan bingkai foto yang pertama. Padahal gue beberapa kali nunjukin souvenir yang menurut gue cukup lumayan kaya sumpit, gunting kuku karakter, tempat lada-garam (eh ternyata baru lihat aslinya ukurannya mini sekali ya, harganya 10ribuan huhuhu) sampe terakhir gue tunjukin honey pot dari keramik aja yang menurut gue lucu, dia bilang gak suka. 

Kalau gue sih dasar gak kuat iman lihat yang lucu dikit langsung suka hahaha... gue juga sempat naksir sarung tissue gitu yang full motif songket (kalau gak salah harganya Rp 6ribuan - kemasan tile) sama yang kombinasi kain satin dan songket (harganya kalau gak salah Rp 5ribuan - kemasan tile), kalau warna bisa request. Trus ketemu tempat sambal gitu motifnya bunga, diameternya paling 8cm tapi ternyata bahannya melamin bukan keramik. 


Kartu nama Toko Multi Kasih.
Habis ngubek-ngubek di Toko Multi Kasih sempat lanjut keliling ke Pancoran situ nyari lampu natal, tapi gak nemu jadinya malah diriku yang beli kalender harian/sobek buat di rumah dan beberapa angpao :)

Beli kalender harian dan angpao 3 bungkus isi 6 pcs/ bungkus. Total belanjaan 20 ribu sajah.

Balik jalan kaki lagi ke LTC, jemput Mamer lalu balik ke BSD. Di perjalanan masih bahas soal souvenir, Pamer sih yang semangat hahaha... beliau bilang kalau bisa yang dibawa gampang dan bisa masuk kantong *tiba-tiba langsung kepikiran gunting kuku yang lucu itu* kalau Mamer cuma pesan supaya cari yang bagus aja, beliau rekomendasiin untuk pergi ke Jatinegara juga sih. Mungkin lain kali bolehlah dicoba :)

14 comments:

  1. Ooo itu alasannya suvenirnya dobel.. iya sih klo photobooth doank ksian yg ga dtg ga dpt suvenir.. baru inget si mei2 dl jg dobel gt photobooth sm sumpit korea gt. Tokonya kliatan nyaman yah apa krn bkn weekend klo di banding pasar pagi lbh crowded n pusing pasar pagi sih. Towel cake emang tak lekang oleh waktu yaa... hihihi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya alasannya karena itu sih mbe. Gue kesana emang pas weekday jd lebih enak aja sih lihat-lihatnya. Towel cake emang lucu, berguna juga kan. Jadi keingetan souvenir u yg bentuk lolipop, gue masih simpen loh ^^

      Delete
  2. Gw waktu itu ndk berjelajah sampai glodok loh kr budi pasti ngomel2 kr type2 budi ke L hahahha dan karna vendor gw banyakan *hampir tangerang semua* jadi souvenir ya tangerang juga carinya hahahhaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ko Budi sm kaya L ya males gitu ke tempat rame. Loh souvenir bikin di Tangerang ya lo? Batu tau. Gue malah buta soal toko souvenir di Tangerang Mir, taunya ya cuma di Asemka/Pasar Pagi =_=

      Delete
  3. iyaa yg mangkok mini berguna van, skrg banyak banget yaa yg souvenirnya mangkok mini, tapi lumayan buat naro sambel ulek hehehhe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya buat taruh sambel bisa juga teng... Diameternya gak gede soalnya, paling cm 8cm.

      Delete
  4. hi, abis blogwalking. nyari souvenir itu ak bacanya seru-seru pusing ya.. hahaha.. ak malah naksir yang sisir, kayaknya jarang orang kasih souvenir sisir.. heehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai, iya seru sih pas nyari-nyari souvenir tapi pusing juga pas menentukan pilihan hihi... Sisir ya? Gue pernah dapat sisir ky diatas juga plus kacanya, tp sayang kayaknya gak masuk list pilihan nih hihi

      Delete
  5. Hi Nicole, ak ud lewat masa2 cr suvenir n krn suvenirku jd satu tmpt bikin ma undangan jd ga ada euphoria pusing cr ini nih ^^
    cm.. lucu yak toko suvenir yg name cardnya bs ada no.rek nya #salahfokus

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kamu kan udah "lulus" Shal hihi :)
      Emang paling praktis bikin souvenir di tempat cetak undangan Shal, gak dua kali pusing ;p

      Delete
  6. Halo...
    Kalo di surabaya namanya pasar turi hehe, mirip sama asemka. Dulu aku nyari souvenir juga di pasar turi. Aku pake lampu minyak yang tempel di dinding. Itu muraaah, tapi banyak dijual mahal di orang yang jual suvenir. Aku belinya lepasan trus hias sendiri. Sampe bela2in belajar bikin clay. Aku kasih aromatherapy biar kelihatan keren dan ada fungsinya selain jadi lampu minyak biasa (secara PLN dimana2)
    Baca blog mu ini jadi nostalgia hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku naksir lampu tempel juga ci, cuma bener kata cici kl beli yg udah dihias2 jd gak masuk budget :(
      Cici bisa bikin clay kah? Aku juga suka loh, pernah coba bikin juga hihi

      Delete
  7. Blognya bagus banget kak :)
    Selamat pagi kakak. :) maaf numpang promosi ya. ^^
    Ada yang mau nikah? Tapi masih bingung cari Wedding Organizer yang profesional? Rias pengantin yang bagus dan *manglingi? Dan catering yang halal,enak, murah dengan penataan yang bagus?
    Gak cuma catering untuk nikahan aja lho, ada juga nasi box, racikan dan nasi bancakan. Rias untuk pengantin,wisuda,persewaan kebaya/beskap juga bisa. Yuk cek paket paket hemat kami di link kami http://www.bumentik.com dan http://dekorasipernikahanjogja.com/

    ReplyDelete