Wednesday, 25 December 2013

Selamat Natal :)

*Postingan singkat lagi*
Hellowww from Bali ^^
Ohya sebelom basi, gue mau ngucapin "Selamat Natal bagi teman-teman yang merayakannya dan Selamat Menanti Tahun Baru 2014"
Liburan Natal kali ini emang agak beda, karena kita ngerayainnya di Bali :) tahun sebelumnya paling jauh dirayain di Bandung hehheheee
Apa lagi yah?
Ehmm.. flashback 2013? Atau resolusi 2014??? Nantilah yaw kita bahas setelah balik berlibur :)
(Harap maklum, namanya juga postingan singkat dari hp ;p hihihi)

Thursday, 12 December 2013

Seandainya Bisa Snorkeling

Beneran deh gue mau banget bisa snorkeling ini... rasanya tuh kaya lagi ngidam sampe kebawa mimpi gitu *mulai lebay* sebelum kalian berprasangka macam-macam soal gue biar gue ceritakan dulu ya.. 
*sepatah-dua-patah-doang-kok*

Fotonya pinjam dari sini
Kenapa kok gue sampe ngidam-ngidam gini? jadi ceritanya gue dan Leo lagi terlibat perbincangan serius soal rencana trip kita ke Pulau Komodo (baru rencana loh yah) trus tiba-tiba semakin banyak browsing sana-sini ketemu banyak destinasi menarik di Indonesia Timur yang bikin gue terkagum-kagum, salah satunya itu adalah Ora Beach Resort yang terletak di Pulau Seram.

Gue baca lengkap soal Ora Beach ini dari blognya Marischka, kebetulan Ora Beach Resort ini menyediakan paket gitu jadi yang mau pergi kesana lebih dipermudah dengan adanya fasilitas dari pengelola resort. Oh yaa dengan sebelumnya udah minta izin ke pemilik foto ini maka gue akan share disini soal keindahan Ora Beach Resort, here we go...

Ini dia cottage yang dibangun diatas laut, cantik yah.
Fotonya pinjam dari blognya Marischka
Cantikknya.. tapi banyak coral didasar permukaan.
Fotonya juga pinjam dari blognya Marischka
~Maldives in Maluku~
Fotonya pinjam lagi dari blognya Marischka

Udah pada lihat kan betapa cantiknya *tambah lebay* ohya walaupun dasar lautnya banyak coral tapi kita tetap bisa snorkeling asalkan hati-hati karena takut merusak coral-coral cantik itu.
Dan balik lagi ke topic utamanya yang dimana bisa bikin gue sampe kebawa mimpi adalah karena
GUE GAK BISA BERENANG, T.T
kebayang dong kalo gue bisa kesampean menginjakan kaki kesana tapi gue cuma bisa duduk-duduk manis sambil foto-foto aja, sedih sekali daku! Otomatis gue mengkorelasikan sendiri dong yah (tanpa gue pernah coba sebelumnya) soalnya karena gue menganggap gue gak bisa berenang ini pastilah gue gak bisa snorkeling. Simply, hal basic untuk bisa snorkeling ya bisa berenang dulu dan gue gak bisa doong, lebih tepatnya takut sih karena gue pernah punya pengalaman tenggelam gitu jadi trauma deh sampe sekarang. Pernah sih gue coba googling dengan keywords kurang lebih kayak gini "bisa gak sih snorkeling tanpa punya kemampuan berenang?" dan jawaban yang ditampilkan si Om Google adalah BISA (tapi pakai life jacket gitu dan alat-alat standar snorkeling)

Dan setelah tanya sana-sini soal snorkeling ini, gue merasa lebih sedikit yakin kalo hal itu gak menakutkan kok malah menyenangkan dan perasaan mau coba belajar renang lagi (sebagai basic skill gue) sedikit timbul perlahan-lahan dan semoga aja begitu ketemu swimming pool gak takut nyebur lagi yak -,-''

Inti sebenarnya sih dari kasus gue diatas itu cuma gimana caranya agar gue bisa ngatasin rasa takut aja yak *cetek banget* dan sebenarnya kalo diingat-ingat lagi gue pernah beberapa kali loh ngalamin hal yang kayak gini. Hal-hal dimana gue harus bisa ngatasin rasa takut dan belajar self control kaya waktu belajar nyetir pertama kali dan pertama kali juga ikutan donor darah :)
Pasti bisa, semangat!!!

Note: maapkeun kalau postingannya agak-agak gak jebo :D

Sunday, 10 November 2013

Dirikuuu saat ini

*Postingan singkat* biar tidak dibilang pemalas... hihihi... Udah seminggu ini gue sakit maag. Keluhan klasik khas orang kantoran! Padahal gue sueerrr gak pernah telat makan, pagi udah sarapan kenyang, siangnya makan teratur di kantin kantor, dan malamnya juga selalu makan.

Tapi emang minggu lalu itu abis pulang dari anyer. Gue makan rujak serut, gilee sepiring sendirian dan dari situ gue berasa ada yg gak beres sama perut gue. Untungnya ada obat yg selalu gue bawa kemanapun gue pergi (rangkaian obat sakit maag gitu loh) tapi kok udah diminumin gak sembuh-sembuh yah. Gue sih berpikir ya karena gue gak rutin minumnya maksudnya kalo gak sakit ya gak gue minum.

Eh gak taunya, pas mau tidur tadi malem kok kepala gue rada muter-muter ya?? Tapi berhubung udah jem 10an ditambah lagi emang siangnya gue abis muter-muter di lippo karawaci, gue gak ambil pusing lah langsung merem aja.. Tapi gileee bener pas bangun tadi pagi, dunia seakan-akan muter! Pusing 7 keliling dan gue seketika teriak2 kepala gue sakit banget, jalan ke toilet aja minta dituntun krn emang kayak mao jatuh dan setiap kali jalan gue merem gak mau melek.

Gue coba rebahan lagi di sofa dan minuk obat maag gue krn emg perut gue sakit. Gak berani minum obat sakit kepala karena takut eneg dan keluar lagi. Hari ini bener-bener kacau deh karena serumah jd ribet gara2 gue *maaf ya*... dan akhirnya sekitar jem 10 siang tanpa mandi dan bedakan huahahaa.. gue maksa ke rumah sakit deh, gak mao ke klinik! Gue pasrah dirawat inap krn emang beneran ini kepalaaa... hikshiks...

Sampe di RS buru2 ke IGD dan diagnosa-nya sodara-sodara... gara-gara asam lambung gue yg parah itu, fungsi lambung gue dan usus jadi abnormal dan proses pengolahan, penyerapan serta distribusi nutrisi dan oksigen keseluruh tubuh terutama otak terganggu. Itulah yg menyebabkan gue pusing 7 keliling.

Gue dikasih beberapa obat dan gak perlu rawat inap seperti dibayangan gue sebelumnya. Sekarang udah jauh lebih baik dari tadi walaupun suka parno kalo mau meremin mata, takut pas melek kepala gue pusing sampai muter-muter lagi.

Jadi hari ini dan besok gue diminta istirahat dulu dirumah.. Yay!!! Semoga besok udah membaik ya keadaan badan ini. Amin.

Sunday, 13 October 2013

Chakra Venue @ The Breeze BSD City

Siapa yang masih cari-cari wedding venue di daerah Tangerang? Diriku punya referensi baru lagi lowh ^^
Masih fresh from the oven nih, lokasinya terletak di Kawasan BSD Green Office Park. Selain merupakan Marketing Office dari BSD City di dalam kawasan ini terdapat mall unik yaitu The Breeze. Mall ini memiliki konsep Open Air Lifestyle Mall alias ´´Mall Tanpa Tembok´´ pertama di Indonesia. Sedikit foto-foto tentang Mall-nya:

Fotonya dipinjam dari sini.
View danau :)
Suasana malam hari. fotonya dari sini

Nah, ternyata selain ada The Breeze - di dalam kawasan ini juga ada wedding venue baru, apakah itu?
Chakra Wedding Hall

Dengan arsitektur yang indah dan dikelilingi danau, tempat ini pasti menawarkan suasana romantis. Sayangnya (2 bulan lalu) tempatnya belom 100% jadi sih, jadi kita cuma bisa lihat konsep2nya aja (kalau sekarang mungkin uda jadi kali ya).
Ditempat ini juga ada wedding pavilion-nya gitu, mirip atau memang bisa dijadikan wedding chapel juga kali. Ohya, pas pameran weddingku terakhir kemarin itu (lupa bulannya) mereka juga ikutan. Biar gak penasaran berikut gue share foto-fotonya yang dipinjam dari sini :)

Konsep!  
Ini yang gue maksud wedding pavilion-nya, gak sama persis kayak di Bali sih.. Infonya bride and groomnya akan jalan dari sini menuju hallnya... hihihii
Bukan interior sebenarnya, masih konsep juga ini..



Berikut contact mereka:

Chakra Wedding Hall 
Jl. Boulevard BSD Raya, Green Office Park Kav 1 BSD City Tangerang
Phone: (021) 9219 0688,+62812 8776 9010 
http://www.chakravenue.com 
Email: info@chakravenue.com 


Head Office :
 Kompleks Ruko Harmoni Plaza Blok B No : 14-15 Jl. Suryopranoto 2, Petojo Utara. 
Jakarta Pusat. Phone: +62812 877 69010,+6221 9219 0688 

Tuesday, 8 October 2013

Lokasi Foto Prewedding di Jakarta (Bag 2)

Di entry sebelumnya gue sempat membahas mengenai 10 lokasi prewedding yang ada di Jakarta dan sekitarnya, yang belom baca silakan mampir dulu kesini, hihihihiii... Yang udahh baca yuk marii lanjut lagi ke bagian dua-nya :)

11. Hauwke's Auto Gallery
Koleksi mobil antiknya :)
Texaco! berasa lagi ada di scene film Holywood yak ^^
Kalo si Leo baca entry ini, gue yakin banget doi pasti ngiler sama nih tempat!!! Secara ini kan galery mobil antik, ya cocok banget sama selera dan hobi dia yang suka otomotif. Galeri ini memamerkan koleksi mobil antik milik Hartawan Setjodiningrat atau biasa disapa Hawke sejak tahun 1983. Lokasinya berada di Jl. Puri Mutiara IV Jakarta Selatan dan setidaknya ada 90 unit mobil antik dari tahun 1908-1958 yang dipamerkan. 
Lokasi ini sering sekali dijadikan lokasi foto prewedding atau tempat syuting videoclip, untuk pemotretan prewedding dikenakan biaya sebesar Rp 3.000.000 dan kalian bisa berfoto selama 12 jam dengan suasana berbeda. info dan foto-fotonya didapat dari sini, thanks a lot! 


12. Rumah Akar
Latar tembok bangunan yang cantik dengan tanaman sulur-sulurnya
Jujur gue baru tau lokasi ini dari si Evi saat doi komen di postingan pertama gue. Setelah googling eh gue baru `ngeh kalo sebenernya gue udah sering banget lihat orang foto prewed disini (ngeliatnya di web photografer gitu) cuma gue gak tau nama tempatnya dan lokasinya dimana -.-'' Eh ternyata ini lokasinya masih berada di komplek Kota Tua aja gitu, tepatnya di Jl. Kali Besar Timur, kalau sekarang berada tepat di belakang Museum Wayang. Buat yang ingin berfoto dengan suasana rustic campur spooky disini cocok banget, jangan lupa siapkan gaun malam hitam panjang sebagai outfit!


13. Samarra, Satay and Wine Resto

Begitu lihat foto-foto disini langsung bulet aja mulut gue *wow* - eh beneran nih gue suka banget suasana disini. Apa ya kata-kata yang pas buat lokasi ini? ekslusif tapi sanggar, loh?!
Sebelumnya gue pernah lihat ada yang prewed disini, entah lihat di blognya Axioo atau fotografer lain.
 Resto yang berlokasi di Jl. Kebun Sirih 77-79 Jakarta Pusat ini menyajikan dekorasi ala Persia yang kental sekali. Info yang aku dapat dari blog-nya Friska, untuk biaya sewa lokasi disini cukup mahal juga yaitu sebesar Rp 3.000.000 untuk 4 jam dan dapat 1 pitcher air mineral.
Tapi untuk waktu dan jam pemotretan cukup fleksibel, bisa weekdays maupun pas weekend.

14. Restoran Bunga Rampai
Tampak depan lokasi :)
Sumber foto dari sini ^^
Resto yang satu ini lokasinya masih di Jakarta juga kok, tepatnya di Jl. Teuku Cik Ditiro No. 35 Menteng.
Bangunan resto ini merupakan bangunan peninggalan Kolonial Belanda yang ditata cantik sekali. Nuansa cat interior bangunan yang berwarna gading lalu dipadukan dengan penataan furniture yang apik, memperkuat suasana romantis tempat ini. Ohya, ternyata pemilik tempat ini juga pemilik Restoran Kembang Goela dan Restoran Merah Delima loh. Tertarik untuk coba foto disini?


15. Nanny's Pavilion ~ Alam Sutera Serpong
Sumber foto dari sini :)
Mau foto dengan latar BARN alias gudang? Coba lirik resto yang satu ini deh. Lokasinya tepat di Flavor Bliss Alam Sutera, bangunan dua lantai ini unik banget apalagi begitu masuk ke dalamnya suasana country makin terasa berkat tumpukan jerami, tong-tong yang dijadikan bangku, dan pernak-pernik lainnya.
Biaya yang harus dikeluarkan untuk foto disini sekitar Rp 500rb untuk foto selama 2-3 jam, tapi dengan nilai yang kita bayarkan itu, sudah free makan dan minum. 

--o0o--

Berhubung yang punya blog udah ngantuk jadi kita lanjutkan kebagian tiga yah. Sambil cari-cari tempat-tempat seru buat foto lainnya.
xoxo!

Friday, 13 September 2013

Liburan singkat ke Pelabuhan Ratu

Haloooo... diriku balik lagi dengan cerita jalan-jalan :) dan lagi-lagi bersyukur banget karena ditengah kesibukan ini, gue masih dikasih kesempatan buat liburan diminggu kemarin. Dan.. yg paling menyenangkan adalah bisa liburan ke Pantaiiii.... !!!!!
Emang sih waktu lebaran kemarin, gue jg sempat main-main di Pantai Depok di Jogja tapi tidak puas toh. Kalo pantai yg ini beda karena selain menyajikan pemandangan alam Indonesia sendiri juga terkenal dengan cerita mistisnya... hehhee... but, anyway gue gak mao bahas soal cerita-cerita mistis dibalik Pantai Pelabuhab Ratu ini, yang belom tau hayuuk googling dulu ah..
Perjalanan mulai di hari Sabtu Pagi, kita berangkat jam 9 pagi dari rumah. Jalannya lewat tol Jagorawi trus ambil yg ke arah Sukabumi. Titik macet yg lumayan menyita waktu adalah di lampu merah dekat Rancamaya, serta beberapa lokasi bubaran pabrik. Setelah itu kita ambil lewat jalan baru ke arah Cibadak. Hati-hati ya buat yg suka mabok perjalanan, karena medannya emang gak enak. Jadi jalan potong ini berliku2 karena emang kita ngelewatin lembah2 gitu, jalan di Puncak Pass mah lewat. Jalannya beraspal bagus tapi kelewat sempit dan disisi2 jalan langsung jurang, jadi sekali lagi kalo lewat sini hati-hati yah.
Sekitar jam 3 sore kita tiba di tujuan. Sebelumnya si babe udah booking di P*ndok D*wata Cottage. Katanya dulu beberapa tahun silam pernah bermalam disini, jadi ceritanya kali ini mau nostalgia bareng anak-anaknya. Begitu masuk dan diajak keliling cottage jujur gue ngerasa gak nyaman karena bau amis yg berasa banget dihidung. Bau amis pantai gitu dan ternyata posisi cottage ini emang sejajar ama pantai. Ada ketakutan tersendiri sih kalo malem2 airnya pasang gimana trus nyampe ke cottage kita? *penakut*
Tapi emang dasar gak jodoh ya, sih mbak receiptionist (yg mungkin juga ownernya) gak ijinin kita untuk pilih unit yg kita mau. Jadi mereka terapin sistem full deret, jadi harus penuhin satu deret cottage dulu baru bisa pilih deret cottage yg lain. Kita sampe heran banget karena baru kali ini ketemu sistem begini. Mau tau alasan mereka apa? Demi efisiensi listrik! Heloowwwww..... *sori yah* kalo yg namanya jual jasa itu orientasinya kepuasan pelanggan kali, pelanggan mana mau tau soal efisiensi biaya pengeluaran kalian tiap bulannya. Toh kita disini tuh bayar dan kita itu bukan cuma pesan cottage standard! Tarif mereka pun gak murah malah terlalu mahal buat apa yg mereka tawarkan.
Suasana cottage mereka juga gak bagus2 banget karena kelewat udah tua bangunannya dan interior kamarnya pun kuno sekali. Overall, gue nilai manajemen mereka kurang modal buat maintenance. Fiuh ~_~
Dan akhirnya karena si mbak receiptionist itu mukanya tambah gak enak (baca: jutek) dan maksa kita ambil cottage yg gak kita mau, akhirnya kita putusin gak bermalam disana. Sebelumnya mas2 yg antar kita lihat kamar sempat bilang kalo gak seneng disini coba ke hotel sebelah aja, suasananya lebih enak. Aneh sih ya masa yg kerja disana malah ngereferensiin hotel lain, tapi berkat informasi si mas ini kami menemukan resort yang enak banget!!!!
Yay!
Kami akhirnya bermalam di Bunga Ayu Seaside Resort and Restaurant... hihihiii.. begitu masuk langsung sukaaaaa... pemandangannya bagus, view setiap kamar langsung menghadap ke laut dan mereka ada akses sendiri untuk turun ke Pantai. Kami dapat kamar yang lebih bagus dan lebih nyaman dari tempat sebelumnya - tentu dengan harga yang sama dg tempat sebelumnya.
Setelah beres-beres barang bawaan, kita langsung turun ke Pantaii..  horeeeee!!!!!! Seneng banget jalan diatas pasir, jalan-jalan dipesisir pantai dengan sesekali kaki diterpa debur ombak *tsaahhhh..  dan ditutup dengan duduk berleha-leha diatas pasir sambil memandang laut.
Malamnya kita tanya2 orang hotel tempat makan ikan bakar yang enak, kita diarahkan untuk coba ke restoran Mirah Sari yg juga lokasinya berada dipinggir pantai. Masakaannya lumayan enak juga ternyata dan pelayannya ramah :)
Esok harinya setelah sarapan kita ke gereja. Di Pelabuhan Ratu ini emang ada satu gereja katolik, bukan gereja gede sih melainkan masih berbentuk stasi. Misanya diadakan dua minggu sekali dan kebetulan banget kita datang pas emang lagi ada misa. Yang aku excited adalah baik dari romo, pengurus gereja, sampai umat-umatnya saling berjabat tangan ketika misa usai, termasuk kita pun kita ikutan sambil sesekali ada yg tanya asal kita dari mana karena gak pernah lihat kita  sebelumnya.
Habis dari gereja kita penasaran mau ke Inna Samudera Beach Hotel. Hotel yg katanya berdiri sejak pemerintahan Presiden Soekarno ini pasti uda pada tau yah karena didalamnya terdapat kamar Nyi Roro Kidul. Tepatnya dikamar nomor 308.
Pas kita sampai di lobby ada satu rombongan yg lagi dijelasin sama bellboy mengenai kisah kamar tsb. Kalo gue baca di internet sih kita bisa juga loh masuk ke kamarnya, tapi dikenakan biaya Rp 15rb. Kalo sekarang gak tau deh berapa.
Sementara si babe lagi nanya2 tarif kamar di receiptionist, gue ke balkon belakang. Di balkon belakang, gue bisa lihat ada kolam renang, taman, dan hall besar yang menghadap ke laut.
Hall tersebut biasanya dipakai buat acara2 besar kayak pesta2 gitu dan emang suasananya enak banget.
Ohiya, karena Pantai Pelabuhan Ratu ini masuk ke area Pantai Selatan, ombaknya cukup besar dan gak cocok buat berenang. Tapi karena itulah cocok sekali buat surfing.
Berikut foto-foto yg tertangkap kamera handphone, fotonya cuma dikit karena sebagian besar ada di camdig dan belum dipindahin. Nanti daku update lagi yaw sekalian beresin postingan ini juga karena kali ini nulisnya lewat handphone :))

Wednesday, 14 August 2013

Ehmmm...

Ehmmm...
Jujur ini nulis postingan dengan perasaan galau #halah.... Jadi ceritanya mamaku tanya aku mau lanjut S2 apa gak? Karena dia kan inget banget dulu itu pas SMA sampai awal2 kuliah aku bilang kalau bisa sekolahnya terus sampai S2, tapi emang Tuhan kasih jalan lain ya.... Saat aku masuk kuliah mamaku sakit dan biaya banyak kesedot buat pengobatan dan biaya rumah sakit tapi puji Tuhan sekarang sih udah sembuh.
Tapi akibatnya *gue* (ribet pake akuh-kamu! Hahhaaa) jadi gak bisa kuliah di univ yg tdnya gue incer bahkan harus pakai biaya sendiri untuk kuliah dan begitu akhirnya sampai dg lulus S1. Itupun penuh pengorbanan sekali karena gue nyambi kuliah sambil kerja kantoran. Puji Tuhan (again) semuanya bisa dijalani dengan baik. Kuliah lulus dg IPK memuaskan dan kerjaan pun baik. Dan hal itu yang buat gue sempat melupakan keinginan buat kuliah lagi, selain inget2 biayanya juga gak sedikit kan.
Dan tadi saat makan malam, si mama tanya gue mau lanjut apa gak, soal biaya bisa dibantuin sama orang tua. Hitung2 sebagai gantiin biaya aku wktu kuliah S1 karena mereka gak bisa bantuin. Tapi gue langsung nolak dengan jawaban ngeyel --> takut ngebul otaknya dan kalau kuliah lagi kan waktu santainya terbatas :(
Bokap sendiri sih gak maksa tapi dia bilang coba tanya2 aja. Jujur gue sangat-sangat terharu loh sama mereka, sebegitu sayangnya mereka sama gue dan peduli banget sama pendidikan, gue yg tadinya kekeh gak mao sekarang jadi gak bisa tidur karena galau.
Disisi lain, gue males sekolah lagi apalagi harus melewati proses bikin tugas akhir lagi! Big No! Lagipula sayang juga uang mereka, aku pikir itu kan tabungan hari tua mereka dan lebih bijak kalau disimpan aja buat keperluannya mereka.
Semoga aja keputusan gue adalah yang terbaik, tapi belom ngomong (nolak) secara tegas sih ke mereka...
Ehmmm....
Hari ini tepat tgl 14 Agustus Leo ulang tahun yang ke 26.. hihihiiiii..
Karena hari kerja dan kita berdua super sibuk jadi gak ketemuan deh, gue cuma bikin card aja trus pm ke dia. Semoga panjang umur, sehat selalu, lancar rejekinya, sukses kariernya, dan apa yang dicita2kan tercapai. I love you darl.. xixixiixixxiiii

Monday, 12 August 2013

Holiday Journal 3-10 Aug 2013 (Jogja-Solo-Wonosobo-Dieng-Batu Raden)

Sebelumnya, diriku mau ngucapin "Selamat Hari Raya Idul Fitri" bagi teman-teman yang merayakannya, mohon maaf lahir batin yah :p

Kali ini gue mau cerita soal perjalanan liburan kami sekeluarga di libur lebaran tahun ini. 
Destinasinya masih di Pulau Jawa dan transportasinya masih pakai mobil pribadi.
Kebayang capeknya? pasti! tapi dibayar lunas dengan pemandangan cantik dann pengalaman seru.

Apa aja yang kami bawa? tentu saja PETA JAWA-BALI. Ini penting banget, dan berkali-kali melakukan perjalanan luar kota cukup jauh ini, gue sudah cukup ahli loh membaca peta, memperkirakan jarak, dan penunjuk arah.. xixixiixiii.. dan buktinya kita gak nyasar selama gue yang jadi penunjuk arahnya ^^

Selain itu bawa pakaian dan perlengkapan yang cukup, cemilan juga perlu loh karena kan kita gak selalu bisa berenti buat makan. Trus jangan lupa bawa camera digital dan chargernya.

--^_^--

3-4 Aug 2013
Kita berangkat dari rumah jam 6 pagi. Sampai di cikampek jalanan ramai lancar.
Kita putusin lewat jalan utara alias Pantura. Seperti biasa ditahun-tahun sebelumnya kita pergi daerah seperti Simpang Jomin, Indramayu, sampai Cirebon dibeberapa titik macet.
Kita sempat 2x berenti untuk istirahat di daerah dekat Indramayu dan di restoran Pringsewu di Cirebon.
Setelah itu perjalanan dilanjutkan sampai Jogjakarta. Sampai jam berapa kami ditujuan? Jam 3 pagi gitu loh!

Kita stay di hotel Maharani Jogjakarta, letaknya di Jl. Parangtritis - Gg. Sartono, agak jauh dari Jl. Malioboro nun sesak dengan keramaian itu. Sejak2 tahun lalu kita selalu stay di daerah sini ketika berlibur ke Jogjakarta. Daerah tempat kami menginap itu dekat banget sama gang Prawirotaman, yang banyak dipilih mas dan mbak bule buat homestay. Jadi kita emang akan sering banget liat bule-bule jalan kaki didaerah sana sambil bawa buku tebel trus speak2 sama tukang becak sambil tunjuk-tunjuk halaman dibuku tsb.

Berhubung hari itu masih capek banget, pergilah kita santai-santai di tepi kolam renang hotel tsb sambil tunggu temanku sampai dihotel.

Byuuurrrr... moo nyebur tapi....
Diriku - Candid! tapi bagus juga toh.. ahahaha
Sekitar jam 11-an temen gue nyampe dihotel. Sebagai teman yang baik doi bawain kita bika ambon doong. 
Kita dikasih tau beberapa lokasi rekreasi bagus selain yang biasanya. Dia suggest untuk ke Wonosari yang masih harus ditempuh 2 jam lagi dari Jogjakarta, baiklah idenya kita keep dulu yah.

Berhubung udah siang, yukk marih kita cari makan. Kemana? ke Pantai Depok dong di Parangtritis...
Pantai Depok ini centralnya makan seefood di pinggir pantai. Kalau mau kesini, kalian ikutin petunjuk arah ke Pantai Parangtritis ajah, nanti saat sampai digerbang retribusi Pantai Parangtritis jangan masuk tapi belok ke *ralat* kiri kanan ke arah Pantai Depok. Dari sana masih harus melewati jalanan desa lagi untuk sampai Pantai Depoknya. Nanti kalau sudah sampai kita akan disambut sama ibu-ibu yang menawarkan jasa mengolah masakan laut, jadi seperti di Muara Karang gitu. Kita beli dulu hasil lautnya nanti tinggal bayar biaya masaknya aja ke si Ibu.

Setelah tanya-tanya sambil nego kita diantar ke warung makannya Ibu Ratmi. Berhubung udah kelaperan, jadi minta tolong Ibu Ratmi ajah yang belanjain ikannya di pasar sebelah, kita nunggu di warung aja.
Dan sambil nunggu, gue sama leo ijin ke pantai doong.. hehehhee...

Ya..yaa.. yaaa... Itu dia pantainya dengan Pasir Hitam
Gak berani dekat-dekat sampai ke bibir pantai. Serem liat ombaknya.
Leo buru-buru ngiprit ketika ombak mendadak datang.. hhehehhe..
Derita gak punya tripod. 
Lagi asik-asik main ATV, ditelepon Babeh. Makanannya sudah siaapppp...
Banyak yang bilang Pantai di seputaran Parangtritis kurang bagus, dan emang bener.. hehheeee.. 
Pasirnya hitam dan ombaknya besar (maklum kan emang ciri khas Pantai Selatan begitu) tapi cukup menghibur kita yang rindu sekali ingin ke Pantai.

Lanjut malamnya, kita semua pengen banget makan Gudeg. Yukk marih kita meluncur ke Jl. Wijilan - Sentra Gudeng di Jogja, jadi sepanjang-panjangnya jalan ini isinya penjual gudeg semua.

Ini gerbang masuk Jl. Wijilan. Gambarnya diambil dari sini
Kita makan di warung gudeg Ibu Lies, yang terkenal dengan inovasi gudeg kalengnya. Sebenernya sih temen gue referensiin makan ke gudeg Yu Djum, cuma kok kita gak ketemu yah tempatnya tapi setelah makan dan tanya-tanya tukang parkir ternyata jaraknya cuma kurleb 100 meter dari tempat kita makan tadi. Yaoloh...!!!

Habis itu, kita capcus deh menuju hotel. Arah baliknya ngelewatin Alun-alun kidul. Wuih.. kita langsung sumringah deng ngeliat banyak sepeda hias, dihiasnya pakai lampu LED jadi meriah banget. Kita bisa sewa sepedanya untuk muter-muter dialun-alun, tapi karena udah kemaleman, kita cuma bisa nikmatin pemandangannya aja dari dalam mobil :)

5 Aug 2013
Hari ini schedule kita ke kota Solo. Kalau dari Jogja, perlu waktu sekitar 2 jam untuk sampai Solo.
Kenapa kesini? soalnya si babeh ama enyak mao nostalgia katanya. hehhehe... Dulu mereka suka makan bakmoy di dekat pasar klewer Solo. Tapi ternyata udah berubah keadaannya sekarang, lokasi yang dulunya dihuni deretan penjual makanan enak itu sudah berganti dengan bangunan ruko-ruko.
Berhubung udah kelaparan kita mampir ke warung Nasi Timlo, gue sendiri gak terlalu suka karena rupa makanannya gak jelas dan kuahnya terlalu gurih. Dan habis makan iti langsunglah tenggorokan gue sakit (radang tenggorokan maksudnya)

Kota Solo, baru pertama kali gue kesini. Mungkin akan lebih familiar kali yah kalau saya sudah pernah ditugaskan audit ke sini ama si bos... hehhee. Ehm... kotanya ramai lebih mirip Kota Bogor kalau kata gue. 
Tapi Pemdanya sudah buatkan jalur khusus becak sama kereta api disini, jadi lebih rapih.

Pasar Klewer yang macetnya ampun deh, foto diambil seadanya pake kamera handphone di dalam mobil!
Berhubung enyak mao beli batik dan ternyata pasar klewernya udah tutup. Akhirnya kita tanya2 ke tukang becak deh dan kita ditawarin untuk diantar ke tempat produsen batiknya langsung.
Diantar kemana kita? ke Produsen Batik Kauman Solo - Gunawan Setiawan ternyata.

Gambarnya diambil dari www.batikgunawansetiawan.com
Tempatnya cukup nyaman, tapi model batiknya gue kurang suka, terlalu "tua" gitu motifnya, tapi kan gak afdol yah kalo gak belanja, akhirnya kita beli 2 kemeja batik pria dan aksesori kayak gelang-gelang kayu gitu. Ohya, dilokasi ini kita bisa lihat cara buat batiknya juga loh tapi karena sibuk milih-milih gelang jadinya daku tidak sempat foto-foto deh.

6 Aug 2013
Hari ini rencananya kita bakal menikmati suasana dalam kota Jogjakarta aja, dan kemana lagi kita kalau buka ke Malioboro.. hihhiiii... Setelah riweh nyari oleh-oleh di Mirota Batik, gue dan leo jalan kaki menyusuri sepanjang jalan Malioboro, sedangkan enyak ama babeh balik duluan ke hotel.
Setelah capek, kita balik ke hotel naik becak dan gue sempet foto-foto sepanjang perjalanan kita naik becak

Perjalanan pulang ke hotel...
Becak first, please!
Suasana Jl. Katamso Jogja sore hari
Resto Chinesse Food Favorit kita

7-8 Aug 2013
Tanggal 7 Pagi, kita udah siap-siap mau check out dari hotel. Destinasi kita ke Wonosobo, 
tepatnya Dataran Tinggi Dieng, tapi tidak memungkinkan kalau langsung ke Dieng, jadi kita stay dulu semalem di Hotel Dieng Kledung Pass. Lagi-lagi dapat info hotel ini dari temenku, jadi saat perjalanan pulang dari Solo buru-buru deh gue booking hotel ini.
Sampai di hotel hampir jam 4 sore, pemandangan Gunung Sumbing dan Gunung Sindoro udah gak keliatan jelas karena ketutup kabut. Kita semua jadi gak sabar nunggu besok pagi buat liat lebih jelas keindahannya.

Hotel Dieng Kledung Pass, Jl. Wonosobo - Parakan KM. 17
Pohon penunjuk arah didepan Hotel
Gunung Sumbing, pemandangan indah didepan hotel.
Gn. Sumbing, begitu dekat
Closer ~ Gunungnya mulai keluarin asap putih (kabut kali yah) dari situ mulai gak keliatan deh gunungnya.
Gn. Sindoro, persis dibelakang hotel kita. Foto diambil dari menara pantau hotel.
Pemandangan Gn. Sindoro dibelakang kamar kami. Udaranya dingiiinnnnn...!!!!
Lebih dekat dg Gn. Sindoro


Silahkan skip ke foto berikutnya.. ahhahaha...
kemarin saat check in, kita buru-buru nanya dimana letak kolam renangnya sama di receiptionist,
tapi si mbak-nya bilang jangan berenang ya karena airnya dingin.
Ternyata selain airnya dingin, banyak kodok di kolamnya.. ihhhh...
Setelah breakfast, kita siap-siap check out dan langsung menuju Dieng Plateau.
Dari hotel ke Dieng Plateau kurang lebih 30 km. Kita harus melewati kota Wonosobo-nya dulu baru bergerak naik kearah pegunungan. Buat yang bawa kendaraan sendiri, harap hati-hati yah karena jalanannya jauh, panjang, dan berkelok-kelok, mirip jalan di puncak pass tapi ini lebih serem karena kanan-kiri langsung jurang boo..

Jalanan sempit dan berkelok-kelok menuju lokasi
Jembatan rusak akibat longsor, masih dalam perbaikan. Harus hati-hati saat lewat sini.
Welcome :D
Tiket masuknya, 20rb per orang
Dieng Plateau Theather, disini kita bisa nonton film dokumenter pendek (23 menit) yg menceritakan sejarah pegunungan ini, kejadian alam yang pernah terjadi, serta posisi dieng yang merupakan penghasil kentang, kubis, dan buah carica.
Telaga Warna, dulu konon warna telaganya berwarna-warni. Tapi seiring dg perkembangan zaman dan perubahan alam, warnanya terlihat hijau-biru-abu-abu saja.
Telaga warna saat kabut turun :( gelap...
Hayuukk.. lanjutkan perjalanan lagi..
#nofilter #noedit
Melanjutkan perjalanan ke Telaga Pengilon
Telaga Pengilon yang sepi-sunyi, gak ada yang lihat selain kita :(
Setelah itu kita balik deh ke hotel di pusat kota Wonosobo, untuk melanjutkan perjalanan kita ke daerah Purwokerto ^^

9-10 Aug 2013
Setelah menikmati suasana Dieng Plateau kemarin, kita bertolak ke kota Purwokerto.
Tujuan kita adalah daerah wisata Batu Raden. Kita sampai di Baturaden sekitar jam 3 siang.
Setelah makan siang di Pringsewu Baturaden, banyak waktu yg kita habiskan hari itu untuk cari penginapan.
Akhirnya kita dapat juga penginapan yang cukup nyaman :)

Esok harinya, sebelum pulang kita sempetin waktu dulu main-main ke Lokawisata Baturaden.
Penasaran juga sih dalamnya seperti apa, berikut foto-foto yang gue ambil pake camdig.

Tiket masuknya Rp 10rb

Kalau gak salah ini adalah Pancuran 7
Mau masuk ke sini bayar lagi Rp 5rb, tapi kita maless.. mao pulang.
Daaaannnn... jalan-jalan kita ditutup dengan wisata di Baturaden ini.
Selebihnya kita pulang di tanggal 10 Agustus 2013 sekitar jam 10, sampai di Tangerang tanggal 11 Agustus jam 3 pagi, again!

Kapok? Gak doonggg... hihihiiiii..
yang namanya liburan always.. menyenangkan :)

Sampai Nanti

Hola semuanya,  Entah sudah berapa lamanya ya gak nulis disini. Sudah ganti bulan banyak banget, malah sudah ganti tahun juga.  Gue j...