Thursday, 18 October 2012

Ketidakberuntungan Saia!

Kata-kata "ketidakberuntungan" sengaja gue pilih untuk mengantikan kata "kes*alan" yang konotasinya lebih negatip toh... (jadi jangan protes *.*)

Let's start!

#Ketidakberuntungan saia yang pertama,
Hari ini, gue yang biasanya jarang kejedoot, kepentook, kesanduung, atau kebaret (kebaret ya bukaan kabaret.. tau gak bedanya???) hari ini mendadak bonyook. Bagian apa yang bonyook? Pertama kaki, trus tangan, trus kepala, truss yang paling parah paha... Kalau yang ngira gue abis kecelakan kendaraan gitu, jelas salah besar yaaa... Trus apa penyebabnya? 

Jadi pagi-pagi gue tiba-tiba aja gitu bangun kesiangan, heran benerrr padahal alarm udah gue stel, tapi kenapa ya kok gue gak dengar bunyinya. Karena udah telat dan buru-buru juga, sukseslah gue ngejedoot pintu kamar.. Jeduuukkk...!!!! salah gue sih, lagian handle pintu udah gue tarik tapi kaki gue masih nahan pintunya, maklum saia lagi khilaf (bela diri sendiri)

Trus sampe kantor, turun dari mobil langsunglah gue tancep gas (lari maksudnya) ke mesin absen, untungnya jam absennya masih bersahabat sama gue jadi gue gak kehitung telat. Trus abis itu langsung naek lah gue kelantai dua gedung menuju ruangan gue. (lanjutan dibawah)

#Ketidakberuntungan saia yang kedua,
Karena kerjaan gue sebagai Finance Controller, tiap pagi hari entu wajib hukumnya buat gue cek posisi piutang customer seluruh cabang kantor gue, trus gue buat mappingnya dan lapor ke si boos. Dan ketika gue mau jalan kearah meja si boos, tiba-tiba bunyi "duuk" kenceng gitu... dan ternyata baru saja pinggang gue nabrak (kepentok) pinggiran meja kerja gue sendiri... (dan buat kalian yang mau tanya gimana rasanya? please jangan nanya!)

#Ketidakberuntungan saia yang ketiga,
Hari ini tuh gue super mobile banget, dan saking semangatnya gue sampe gak lihat ada kabel melintang didepan gue... tau doong apa yang terjadi kemudian? kesandung pastinya! dan bukan itu aja, gue yang kaget pas kesandung langsung pegangan sama kaca partisi ruangan yang saking reflek-nya gue, sampe menghasilnya bunyi "duuukk"" lagi...!!! Alamak.

#Ketidakberuntungan saia yang keempat,
Setelah sukses dengan ketiga hal diatas yang sungguh (oh!) sangat menyakitkan... sepertinya gak lengkap kalo gue gak ceritain kisah yang keempat. Jadi setelah gue muter sana-sini kedepartemen lain, sebelum balik keruangan gue mampir dulu ke Toilet. Tujuannya mau buang air kecil dan cuci tangan. Karena kaca wastafel di toilet itu gede dan lebar banget, seperti biasanya gue ngaca-ngaca dulu doong ya namanya juga cewek dan kebetulan banget didalam toilet cuma gue dooang gitu loh. Trus abis cuci tangan dan mau jalan ambil tissue, gue pake acara ngaca sambil muter-muter gak jelas gitu dan tiba-tiba aja gue teriaakk "AUWWWW..." sambil meringis, ternyata baru aja paha gue nabrak ujung keramik wastafel. Dan sumpah sakit banget! mana ujung wastafel tsb emang dibuat segiempat dan bahannya dari marmer pula yang notabene-nya keras.. huahauaaauuaaa.... sepanjang perjalanan balik gue dari toilet ke ruangan, sungguh gue meringis sejadi-jadinya dan ternyata setelah gue cek paha gue langsung ada bekas baretan aja gitu.

#Ketidakberuntungan saia yang kelima,
Pas lagi asik-asik melototin kerjaan dilayar monitor, tiba-tiba mata gue mendadak perih gitu. Spontan langsung gue kucek-kucek hotahe deh mata kiri gue itu, lah bukannya tambah enakan gitu ya malah tambah perih trus ada something gitu berasanya yang ngeganjel.

Udah gue lihat pake kaca saku, perasaan gak ada bulu mata yang jatuh atau benda yang masuk kedalam mata gue, tapi kok berasanya gak enak banget gitu loh. Gue sempet mikir apa ada isi staples gitu mental kemata gue *ketok2 meja sambil bilang amit-amit-amit-amit* tapi pas gue liat-liat gak ada apa-apa juga.

Tau gak makin sore nih mata kiri gue makin gak enak, gue sempet mikir apa gue bintitan yah? tapi kok gak ada benjolannya, biasanya kan kalo bintitan itu aja benjolan kecil ya dikelopak mata luar tuh, tapi gue gak... Akhirnya karena mata kiri gue udah gak enak banget, gue putuskan untuk ke dokter aja deh sepulang kerja.

Sampai didokter, mata gue diperiksa beberapa menit. Si dokter bilang mata gue gak ada masalah. Lah terus apa doong pak dokter yang bikin mata saya super gak nyaman??? *bertanya-tanya gelisah*.

"Jadi gini loh, dikelopak mata kamu bagian dalam ada bintik merah kecil. Itu kita sebut sebagai hordeolum."
gue=> cengar-cengir, "apaan tuh dok?"
trus si dokter jawab dengan entengnya, "yaa kayak bintitan gitu"
gue=>APAAAA??? (dalam hati), tapi kan gak ada benjolannya dook *maksa*
trus si dokter jawab lagi, "Hordeolum itu ada dua, internal dan eksternal. Kalo internal kelenjarnya didalam tapi kalo eksternal diluar."
gue=>"sakitan didalam doong dok" (nyari simpati) ahahaha
trus si pak dokter sambil ketawa jawab, "yang namanya bintitan pasti sakit, mau diluar mau didalam pasti sakit! hahahahaaaa...."
gue=> hehehe *senyum kecut* bener juga sihh...

Akhirnya gue dikasih obat tetes mata gitu yang harus gue pake 6 kali sehari. Harapannya sih obatnya bisa mencegah terjadinya kelenjar membengkak gitu. semoga aja ya pake obat ini bisa musnahhh calon bintitannya. Amin..amin..



No comments:

Post a Comment

Sampai Nanti

Hola semuanya,  Entah sudah berapa lamanya ya gak nulis disini. Sudah ganti bulan banyak banget, malah sudah ganti tahun juga.  Gue j...