Tuesday, 8 March 2016

Tanjung Pasir Resort

Nulis episode jalan-jalan lagi ya kali ini karena dasarnya gue emang banci jalan-jalan, pusing dikit maunya pergi ngebolang kemana gitu, biar pulang-pulang pikiran plong dan fresh. Kemarin ini mendadak muncul ide kepingin piknik, piknik yang sambil gelar tikar dan bawa bekal dari rumah gitu. Kayaknya kalau diingat-ingat udah lama banget deh gak piknik, kayaknya terakhir pas SMP di Taman Safari hihihi... Trus gue ngompor-ngomporin snyokap, ngajakin adek, iie gue, sepupu gue, dan pastinya L buat piknik. Pada setuju semua, yaudin deh akhirnya dipilihlah si Tanjung Pasir sebagai lokasi tujuan. Sekalian nyokap sama iie gue mau nostalgia masa remaja dulu hehehe...

Nyokap dan Iie gue emang dasarnya suka masak, jadi piknik kali ini bekal kita ada nasi, lauk, sayur, sama buah, gak lupa bikin lontong ayam, kali-kali ada peserta piknik yang kelaperan ditengah jalan, lumayan  buat ganjal perut. Pagi hari pas bangun tidur, kaget kok hujan ya dan langitnya gelap banget. Nyokap gue berkali-kali nanya jadi pergi ke pantai gak? gue bilang jadilah, kalaupun gak bisa gelar tikar minimal bisa hirup udara pantai. Akhirnya jam 10 kita berangkat dari rumah ke Tanjung Pasir, anyway, ini pertama kalinya gue dan L ke Tanjung Pasir jadi kita penasaran banget pantainya kayak apa. Adek gue bilang sih kalau jangan bandingin sama Tanjung Lesung ya karena beda banget, Tanjung Pasir itu pantainya kotor banget.

Sepanjang perjalanan gue kayak orang norak gitu hihihi, baru tau tuh daerah Kampung Melayu, Teluk Naga, sejauh-jauhnya paling gue sampe pintu M1 yang mau ke airport doang. Pas masuk daerah Tanjung Pasir ternyata masih gerimis, dan ternyata di depan pintu tempat wisatanya banjir. Bingung juga gimana nih karena kebetulan kita naik sedan, akhirnya numpang parkir di parkiran motor yang ada di depan. Kalau mau parkir mobil harus lewatin genangan, L gak mau takut mogok. Setelah L nanya-nanya sama petugas disana, akhirnya berani juga dia bawa mobil sampai dekat pantai lalu parkir disitu. Kita langsung turun dari mobil dan nyari warung untuk duduk-duduk dulu. Nyokap dan Iie gue kecewa berat banget karena Pantai Tanjung Pasir udah jauh berbeda dari ingatan meraka terakhir kali. Sekarang pantainya kotor, penuh sampah, kalau kayak gini mana bisa main di pinggir pantai? Dan yang paling menyedihkan adalah para awak kapal juga yang dengan sengaja membuang sampah-sampah penumpang dari kapal mereka ke laut. Gak habis pikir deh!





Sepupu gue ngajakin nyebrang naik kapal kayu gitu, katanya sih kalau nyebrang ke Pulau Untung Jawa kita bisa terhibur dikit karena pantainya lebih bersih daripada disini. Adek gue ngelarang karena ombaknya lumayan tinggi dan masih gerimis juga. Ditambah lagi kapalnya gak bakalan jalan kalau belum penuh dan gue lihat gak ada standard safety sama sekali untuk penumpangnya, gak dikasih life jacket. Ada sih life jacket digantungin di atap kapal cuma jumlahnya sedikit sekali. 

Untuk isi waktu akhirnya kita sewa satu bale milik yang punya warung disana. Lalu gelar tikar diatas bale dan makan bekal yang kita bawa. Gue gak nafsu makan sama sekali karena banyak kucing berkeliaran. Jadi gue cuma ngemil snack-snack aja dan minum. Setelah selesai makan, L ngajakin pindah lokasi ke Tanjung Pasir Resort yang katanya jauh lebih bagus dari pada pantainya sendiri. Semua pasukan setuju dan kita berangkat ke sana.

Lokasi Tanjung Pasir Resort ini adanya sebelum Pantai Tanjung Pasir. Jangan berharap menemukan pantai disini ya karena komplek resort ini jauh dari pantai. Begitu sampai gerbang TPR, untuk yang pakai motor disuruh parkir dekat pos satpam, dan boleh melanjutkan ke area wisata dengan berjalan kaki yang cukup jauh. Kalau yang bawa mobil boleh terus dikendarai sampai kawasan wisata, pilih kasih banget yey! Ohya, gak ada pungutan tiket masuk disini, semua wisatawan boleh masuk tapi tetap ya harus ingat jaga kebersihan dan keindahan.

Kita parkir mobil di depan playground. Kita gak habis-habisnya membandingkan kebersihan dan keindahan TPR dan pantai sebelumnya, bedanya antara langit sama bumi banget deh. TPR ini bersih banget, banyak pepohonan dan bunga-bungaan yang memang dirawat dengan baik. Anehnya walaupun gak ada pungutan tiket masuk, kok ya sepi banget pengunjungnya ya? cuma beberapa keluarga aja yang datang termasuk kami. 







Disini, banyak sekali papan peringatan untuk tidak membawa makanan dan minuman dari luar. Sebagai pengunjung yang tertib, tentu saja kami patuh. Kegiatan disini kita isi dengan mengitari komplek TPR yang luas banget dan bikin kaki pegal-pegal, udah gitu gak lupa foto-foto juga hehehe abis lumayan oke sih pemandangannya. Ada juga resto di tengah danau gitu, pas mau arah nyebrangin jembatan kayunya, ternyata kita lihat ada yang lagi prewedding - lantas kita gak jadi deh mau kesana hehehe nanti ganggu lagi. Akhirnya nanya-nanya petugas lokasi pemancingannya ada dimana, dikasih tau ada di Pulau Anggrek. 

Gue pikir Pulau Anggrek itu macam pulau kayak Untung Jawa atau Pulau Bidadari, eh taunya cuma pulau kecil buatan di tengah danau *ngakak guling-guling deh* ketinggian ya imajinasinya. Mau sampai ke Pulau Anggrek kita naik cruise dulu (tulisan di kapalnya sih gitu, padahal cuma ditarik tali doang hahaha). Sampai di Pulau Anggrek, tebak siapa yang paling girang? Nyokap dan Iie gue tentunya, sepanjang jalan menuju pemancingan banyak banget pohon anggrek yang dibudidayakan. Mereka berdua memang pecinta bunga-bungaan jadi gak heran kalau antusias banget.






Sebelum mancing kita registrasi dulu ke kasir. Dikasih tau kalau biaya sewa alat mancing itu free dan hanya hasil pancingan aja yang bayar dan jika ada alat pancing hilang atau terjatuh ke danau baru di charge. Kebanyakan ikan yang ada di kolam yaitu bawal putih, ada juga bandeng dan beberapa jenis ikan yang gue lupa namanya. Pas kita datang, baru aja ada satu keluarga yang berhasil dapat bandeng jumbo. Nyokap gue kesenangan lihatnya, trus bilang ke kita-kita kalau kita juga harus dapat bandeng hehehe... tapi faktanya, nyokap gue malah asik ngopi-ngopi, yang mancing mah anak-anaknya hihi. 


Ada kali sekitar dua jam mancing, sama sekali gak ada hasil. L beberapa kali pindah posisi, katanya kurang hoki. Sampe dibantuin mancing sama pelayan resto disitu, dan setelah nunggu lama akhirnya berhasil dapat satu ekor bawal putih yang jadi hasil pancingan pertama dan terakhir kita hahaha... Trus kita pada sebel gitu soalnya pas kita mancing, petugas diujung kolam sana lagi kasih makan ikan. Pantesan aja ikannya pada sombong hahaha rupanya ikan-ikan udah pada kekenyangan, jadi pada nyuekin umpan kita.

Waktu udah hampir jam 4 sore, kita semua udah pada capek. Akhirnya kita pulang deh, lumayanlah main-main ke Tanjung Pasir Resort setidaknya terhibur daripada main di pantainya doang. Terakhir, mau bilang sampai jumpa diedisi jalan-jalan berikutnya :)

6 comments:

  1. gua yang deket malah blm pernah ke sono tat.

    tanjung pasir padahal bayar yaa (walau gak seberapa), tp gak terawat banget yaa.
    emang denger-denger tanjung pasor resort mayan cakep ya tat, ada kolam renang juga kan ya? kalo gak salah bayar 50rb per orang yang berenang. kalo gak berenang mah free

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Eteng, masuk Tanjung Pasirnya bayar tapi kalau ke Tanjung Pasir Resortnya gratis kok. Sekali-kali coba datang kesana deh, ada playgroundnya, Mima pasti senang deh ci... Nah kalau kolam renangnya ini, jujur gue gak nemu. Mungkin deket sama hotelnya kali ya?

      Delete
  2. nhi nichole, thanks for sharing, ngga banyak ternyata blog yg nulis udah pernah ke Th pasir resort ini, sementara saya pengen tau kayak gimana sih disana, sayangnya kamu ga nginep ya jd ga ada review kamarnya kayak apa, kuatirnya udah old aja sih ni hotel udah lama ya kayaknya..

    Just posted: Traveling Cow| Berburu Tiket Murah di Garuda Travel Fair 2016

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Mba, iya mungkin karena tempatnya jauh jadi gak banyak orang tau dan mau kesana.

      Jujur mba, aku pribadi gak recommend kalau mau nginep disana karena sepi banget. Hari libur aja gak byk yg main kesana, cuma di Pulau Anggreknya aja yg agak rame krn ada pemancingan dan restonya mba.

      Delete
  3. Kayanya mba tuh salah masuk pantai deh, kayanya kemakan tukang parkir dipinggir jalan yg maen nyuruh2 masuk2 aja, yg bener tuh lurus aja sampe ujung jng belok, kalo ada orang yg nyuruh belok buat parkir jangan mau hasilnya jadinya kaya pantai yg kaya di foto mbak banyak perahu dan sampah!
    Lurus aja sampe mentok nanti ketemu kaya komplek Angkatan laut nah disana itu bener2 pantai tanjung pasir yg pasirnya landai dan bersih

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, lurus saja sampai mentok itu pantainya beraih kok, yg dipakai juga oleh oleh marinir buat latihan.

      Delete

Sampai Nanti

Hola semuanya,  Entah sudah berapa lamanya ya gak nulis disini. Sudah ganti bulan banyak banget, malah sudah ganti tahun juga.  Gue j...