Monday, 15 February 2016

Kampung Main Cipulir

Awalnya bisa kepikiran jalan-jalan ke Kampung Main Cipulir (KMC) ini gegara nonton liputan di TV. Gak nyangka sih ada rekreasi alam murah-meriah apalagi lokasinya di Jakarta. Biasanya kan kalau mau rekreasi alam minimal melipir ke Bogor atau ke Bandung, tapi sekarang gak usah hihihi di Jakarta juga ada kok... Selain tiket masuk dan tiket permainannya yang murah meriah, yang bikin gue tertarik lagi main kesini adalah karena disini ada outboundnya hihiyyy... Sumpah antusias banget karena selama ini gue belum pernah nyobain outbound gitu, pengen banget manjat-manjat tangga, rasain meniti tali di udara #eaaa. Setelah berhasil membujuk L, adek gue, dan sang sepupu dengan kemampuan persuasif tingkat tinggi *ketawa ala mak lampir* akhirnya mereka mau ikutan (kalo L mah memang wajib hukumnya harus ikut supaya ada yang nyetirin hihi)

Karena mau nyobain outbound, dari rumah kita sudah pakai sepatu - kecuali adek gue yang kelewat males bersihin debu-debu di sepatunya (udah lama gak dipake soalnya) jadi dia pilih pake sendal jepong yang mana berakhir dengan penyesalan hahaha... Berangkat dari rumah jam 09.30 pagi perjalanan ke Cipulir via BSD-Bintaro cuma 1,5 jam. Dari tempat parkiran sampai ke pintu utama KMC, kita harus jalan kaki menyusuri gang sempit yang disamping-sampingnya banyak penjual jajanan ringan dan penyewaan tikar/ karpet untuk piknik. Awalnya kita mau beli tiket terusan langsung 65ribu tapi pas gue bilang ke si Mba penjaga loket tiket kalau kita semua gak ada yang mau berenang, Mbaknya nyaranin kita beli tiket masuk aja 7ribu lalu beli tiket permainan yang diminati di dalam. Oke deal, mbaknyaaa...

Tugu selamat datang di KMC yang perlu peremajaan ulang supaya lebih menarik.

Beli tiket di loket yang sederhana. Harga tiket masuk cuma Rp 7.000,-/orang. Murah kan,....?!
Ohya, mulai dari Mbak penjaga loket, Bapak-bapak yang periksain tiket kami, serta petugas-petugas KMC yang lain sangat ramah-ramah loh sama pengunjungnya. Selalu memberikan senyum pada kami semua :)

Infrastruktur disini cukup terawat walaupun bisa dibilang sederhana banget ya...
Di balik pagar itu merupakan kolam renang yang isinya banyak anak-anak kecil. 

HTM kolam renang kalau gak salah Rp 30.000,- deh

Sebenarnya kita gak langsung main sih, melainkan makan siang dulu. Kita pesan makanan di kantin dekat arena lomba kicau burung. Pesanan kita standar aja kok ada yang  pesen popmie, ada juga yang pesan mie ayam bakso, yang pasti pesan minuman dingin biar seger hehehe. Setelah kenyang baru kita ke arena main ATV. Harga tiketnya cukup terjangkau, cuma gue lupa berapa pastinya. Gue gak tertarik main ATV disini karena rutenya pendek dan kurang menantang *cieh belagu ceritanya hihi* jadinya cuma L sama ade gue doang yang coba, gak lama si Dinda (sepupu gue) baru nyusul mau nyobain. Nah intermezzo dikit ya, entah kenapa ya si L itu kalau main ATV dimanapun pasti dia kebagian yang ATVnya bermasalah. Waktu itu pernah main ATV di Bandung Tree Top, punya dia masalah di tengah track. Kali ini pun sama, tiba-tiba mesin ATV dia mati di tengah track *pukpuk L*






Setelah seru-seruan main ATV, kita mau lanjut outbound cuma sayang petugas outboundnya lagi istirahat jadinya kita malah puter-puteran komplek KMC dulu. Menurut gue pribadi, sebaiknya pengelola KMC juga memperhatikan kerapihan dan keindahan area KMC bagian belakang juga karena sudah banyak tanaman-tanaman yang perlu di pangkas. Kontras banget sama area bagian depan yang rumput-rumputnya rapih, bagian belakang ini kok dibiarkan banyak semak-semak dan ada beberapa permainan yang terbengkalai ya, entah karena rusak or whatever lah sehingga kok kesannya gak keurus gitu.

Foto dulu di sini biar afdol kunjungan ke KMC-nya

Halaman rumput KMC (btw, boleh gak sih disebut halaman hihi) yang terlihat rapih.
Banyak juga yang piknik disini, bisa bawa/ sewa alas duduk (tikar) dari luar atau juga ada yang langsung geletakan di rumput.
Daripada bengong nungguin arena outbound dibuka, kita akhirnya sepakat mau main bebek air gitu. Harga tiketnya Rp 15.000,- berhubung kita berempat, kita sewa 2 bebek aja. Kita gowes si bebek ini di area kayak danau buatan cuma di dalam danau ini banyak akar kayu gitu jadi bebek kita suka kesangkut kalau posisi bebeknya terlalu pinggir. Adek gue dan sepupu gue itu kebetulan emang jalan duluan, pas ditengah jalan mereka teriak-teriak gitu lalu langsung puter arah. Pas kita tanya kenapa katanya mereka berdua ngeliat binatang mirip biawak gitu di tanah dan mereka ketakutan dong, jadilah kita gak sampe tuntas mengitari danau yang bentuknya mirip angka 8 gitu hihihi....






Setelah capek main bebek-bebekan, lanjut ke arena outbound. Sesungguhnya gak ada foto-foto detail selama outbound ini yang gak lain karena disebabkan semua personil kumpul bocah ikutan main semua ^__^  Harga tiket outbound hanya Rp 25.000,- untuk dewasa dan untuk anak-anak Rp 20.000,- Walaupun berada di area yang sama, tetapi sebenarnya rintangan yang diberikan untuk peserta dewasa dan anak-anak itu berbeda ya. Ohya selama mengikuti outbound kita juga selalu dipandu dan dibimbing sama kakak-kakak dari pihak pengelola.




Etss.. jangan dikira empat rintangan yang kami lalui di outbound kali ini tuh gampil atau lancar-lancar aja yah! kaki gue nih ya gak sadar sampai gemetaran loh pas meniti seutas tali baja. OMG mayuu deh daku kalau inget-inget. Belum lagi pas rintangan melompat dan berayun di udara, batang kayu yang diinjak adek gue mendadak patah, pheeewww... dan jadilah dia bergelayutan di udara selama beberapa menit (ini sih antara lucu dan kasian sih). Si L juga mendadak sakit perut pas mau mulai rintangan ketiga, untung ada tangga jadi dia bisa turun ke bawah dan ngibrit ke toilet. Coba kalau doi udah mau rintangan keempat ya mana bisa turun hihihi... (fyi, cuma dirintangan ke-3 aja bisa putusin mau lanjut apa enggak, karena disediakan tangga buat turun).

Setelah selesai meniti net diatas (ini rintangan paling mudah deh) rasanya tuh lega banget, kalau gue atlet mungkin abis turun dari tangga, gue langsung sembah sujud deh ah! *lebay emang tapi biarin ajah* hahaha... Lalu buru-buru cari tukang minuman, abis beraktivitas kayak gini seger banget deh minum yang dingin-dingin. Mana disini tuh harga makanan dan minuman yang dijual tuh gak dimahalin dan gak dimurahin juga harganya, jadi pantas lah.

Rencana awal sih mau main flying fox juga lah, tapi berhubung abis outbound badan kok berasa jompo banget ya - encok sana sini hihihi...ketauan banget jarang olahraga, jadi kita putuskan untuk pulang aja. Kita melewati jalanan sama persis seperti perjalanan pas perginya, bedanya pas pulang hujan deras loh. Kesimpulannya, kita semua senang banget loh main ke Kampung Main Cipulir ini. Benar-benar menjadi oase banget deh ditanggal nanggung gini, udah gitu lokasinya gak jauh-jauh banget juga. Harga tiket masuk dan permainan udah gue sebutin diatas ya, benar-benar terjangkau :)

Kemanakah tujuan kami ngebolang selanjutnya? *berpikir keras*

8 comments:

  1. wahhh baru tau ci ada kampung cipulir.
    gw juga dari dulu mao hyoba outbond, tapi gak pernah kesampean wakkakakkakkk..
    dulu pan kalo ke tempat2 yg ada outbondnya bareng rombongan gereja pas gw masih sekolah, mao minta maen gak enak ama ortu takut ngerepotin alias takut mahal wakakkakakkaa..
    itu leo bener2 sakit perut atau pura2 tuh van? hhehhe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleh kapan2 ke KMC ini teng, hiburan rakyat bangetlah ini. Semuanya terjangkau hihi... Di bandung outbound 150-200rb disini 25rb saja, lumayan loh biar gak penasaran ^^

      Delete
  2. Aku pinguinnnn outboundan ci! Hahaha soalnya gak pernah dah ngerasain apa yg namanya outbound.
    (Gak peenah sekalipun) huhuhu

    Salam kenal ci!. Kunjung balik:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai, samaan dong! Ini juga pertama kalinya nyobain outbound. Excited banget loh, seluruh anggota tubuh ikutan gerak semua. Kapan-kapan cobain deh hehehe....

      Delete
  3. Kalo outbond nya di surabaya atau jakarta...mmhhh ga tertarik.
    Panasnya....bisa darah tinggi dulu sebelum meleleh.
    Jadi memang kalo aku di sby jarang ke kegiatan keluar ruangan, kecuali kalo malem atau sore menjelang malem.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ci kalau outbound emang enaknya di daerah pegunungan yg dasarnya memang banyak pepohonan dan udaranya adem hehehe...

      Delete
  4. Hai, Nicole..

    Wah.. post nya bs jd ide buat field trip sekolah tahun depan deh ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bisa dijadikan referensi lokasi field trip juga Shal :)

      Delete

Sampai Nanti

Hola semuanya,  Entah sudah berapa lamanya ya gak nulis disini. Sudah ganti bulan banyak banget, malah sudah ganti tahun juga.  Gue j...