Gemesss

Gue sampai sekarang masih heran kalau ada yang mau pilih pemimpin daerah ataupun pemimpin negaranya, bukan karena kinerjanya yang baik, tapi karena sesuatu hal yang sifatnya subjektif dan sentimentil. Penduduk negara maju, cenderung berpikir rasional, gak asal main pilih dan memutuskan, tapi dengan akal sehat mempertimbangan dahulu secara sadar apa program kerja calon pemimpinnya, kemampuan calon pemimpinnya, dan track recordnya. 
Gue gak habis pikir pas baca komen-komen disosmed, admin akun tsb meminta para nitizen untuk memberikan penilaian positif untuk paslon yang didukungnya? Tapi apa, jawabannya ngelantur banget! Dan tau sendiri dong, ujung-ujungnya kemana? Yes, mbakkk saraahh lagi yang dibawa-bawa, gak kasian apa sama mbak sarahhh???? 
Emberan sih, kalau kita dijamin UU untuk bebas mengemukakan pendapat dimuka umum, termasuk di sosial media. Tapi, plis deh mbak, masnya tolong gak usah gengges gitu komennya. Berpendapatlah yang cerdas, yang baik, yang sopan. Kalau udah sensi sama salah satu paslon tertentu, gak mau menggunakan hak pilihnya untuk paslon yang disensiin, yaudin, gak usah pilih, dan gak usah jelek-jelekin paslon lain. 
Nah, saran gue nih buat mbaknya dan masnya yang demen argumen di sosmed untuk memenangkan paslon tercintanya masing-masing, daripada saling menjelek-jelekan, mendingan energinya dipakai buat bantu mengedukasi masyarakat untuk lebih mengenal program kerja paslon yang mbak dan masnya dukung. Jadi kalian pilih paslon tertentu itu, jelas loh yang didukung apaaaaanyaaaa.... Bukan dukung karena ada apanyaaaa... Ih, gemezzzz deh gueeee... *gigit kue bantal*
Trus buat mbaknya dan masnya yang masih esmosi, coba deh sekali-kali piknik. Mungkin kemaren-kemaren pas nulis komen lagi pada lelah dan kurang piknik, jadi gak konsen gitu nulisnya. Entaran kalo sering piknik, liat deh, rasakan perbedaaannya *berasa sales salep kulit*, mbaknya sama masnyaaa jauh lebih toleran. Jauh lebih tenggang rasa, karena ternyata di negara kita ini yaaa banyak banget orang dengan latar belakang yang berbeda dan bisa hidup berdampingan, saling menghargai satu sama lain. 
Eh, udah ah, ternyata gue nulis panjang juga hahaha... Jangan pada tersinggung ya mbaknya, masnyaa, apalagi jadi balik membabi-buli-kan aku yang bukan siapa-siapa ini hihihi, gue disini bukan ahli politik jadi gak mau komen berbau politik, gak ngerti oiiii... Gue nulis ini murni cuma gemes aja gituu, eh enggak ding, gemesss maksimalllll gitu... Sampe-sampe gue nulis acak kadut gini, banyak huruf dobel, ah biarin deh, kan lagi gemessssss... *es nya sengaja dibanyakin biar dingin.

Tertanda,
Gue yang suka gemessss bacain komen disosmed. 

Comments

  1. Hahahaha...Gue jg gemes baca komen org yg beragumen adu bacot gt, dlm ati mikir lo dapet apa sih ngadu bacot di socmed, klo dia menang emg lu dijadiin apa? Lu dikasih hadiah? Di kenal dia aja ngk tp ngebelainnya sampe begitu ngk habis pikir nic..

    *tertanda yg gemes juga dan tiba2 jd emosi*
    Hahahahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, heran ya makanya, gemes banget kan.

      Delete
  2. Samaaa.. Bahkan ada yang akhirnya aku unfriend karena ganggu aja gitu status-statusnya haha.. Yang penting kita bisa jaga diri jangan kepancing sama gitu-gituan deh ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyes betul, gw sih sebisa mungkin menghindari forum gitu daripada ujung-ujungnya gw jadi ikut-ikutan haha

      Delete

Post a Comment