Sunday, 25 December 2016

Sunscreen Favoritku

Singkatnya, gue gak bisa keluar rumah tanpa sunscreen di wajah, oh big nooo...!!! Dan kalau sunscreen gue habis, rasanya galau berat huhuhu... Oke, terdengar lebay parah emang. 

Jadi, kalau kalian pernah baca postingan daku yang ini. Maka, gak lama sebelum postingan itu ditulislah, gue baru kenalan sama sunscreen, sebelumnya gue hanya pakai pelembab biasa aja, ciyan ya. 

Sejauh ini produk sunscreen favorit gue adalah Loreal, gue pakai varian yang Aqua Essense. Awalnya gue coba yang lotion dulu, tapi berhubung gue mau ke Bali, gue beli lagi yang spray supaya gampang pas mau pakai ulang. Eh nyatanya malah jatuh cinta sama spray ini, karena praktis, no ribet. Pengaplikasiannya tinggal spray ke wajah (gak boleh lebih dari 3 detik di bagian yang sama), lalu ratakan pakai punggung tangan. Biasanya gue pakainya sehabis pakai toner, FTE, dan spot essense SK-II. 

Foto pinjam dari sini.

Nah kemarin, pas mau berangkat ke Kuala Lumpur, loreal spray gue kan udah tinggal dikit banget. Gue mau iseng-iseng coba sunscreen merk lain ah, sekalian gue cari yang kemasannya mini-mini buat travelling kan dibawanya enak ya. Pas jalan-jalan di Mall, gak sengaja mampir konternya Wardah. Gue lihat mereka ada sunscreen, gak sebagus Loreal sih, cuma SPF30, tapi harganya jauh banget lebih murah cuma 30ribuan aja, Loreal 150k, akhirnya iseng-iseng deh coba. 

Awal-awal coba, gue suka donk, wanginya enak, trus cepet kering juga di wajah. Tapi, kok lama-lama wajah aye timbul jerawat kecil-kecil banyak banget, trus paling parah pas kemarin ke Malaysia itu banyak muncul komedo T_T kayaknya efek banyak kena debu, kotoran numpuk juga sih. Akhirnya gue stop pake produk wardah ini, pas balik dari liburan langsunglah gue beli di Loreal lagi. Selang seminggu-dua minggu jerawatnya menghilang, fiuh!

Sampai sekarang gue beranggapan gue gak cocok sih sama produk sunscreen wardah. Kalau ditanya mau coba produk merk lain dll kayaknya gue emoh dah, hahaa males gitu kalau gak cocok T___T  #lelahjerawatan.

Kalau kalian, sunscreen favoritnya apa? Share dong ;p



Thursday, 15 December 2016

[Review]: Hotel 99 Pudu - Kuala Lumpur

Lanjut lagi review hotel pas kemarin ke Kuala Lumpur ya. Ceritanya, setelah menghabiskan waktu semalam di Melaka, besokannya kita kembali ke Kuala Lumpur. Kita dapat tumpangan gratis ke Melaka Sentral dari Hotel Hong. Dari Melaka Sentral kita naik bus Delima selama dua jam, lalu turun di TBS (Terminal Bersepadu Selatan). Dari TBS kita naik LRT turun di Plaza Rakyat, lanjut jalan kaki sebentar, nyampe deh di depan hotel kita yaitu Hotel 99 Pudu.

Sesuai namanya, letaknya ada di Jl. Pudu Raya. Kita booking disini karena dekat sama Chinatown dan Pasar Seni, mau ke Bukit Bintang juga gak gitu jauh, jadi semua bisa dijangkau dengan hanya jalan kaki atau kalau mau pergi agak jauhan, tinggal jalan ke stesen naik LRT atau naik bus.

Kita check-in jam 3 sorean, gue sempat aneh aja sih kok ini petugas receptionistnya agak tempramen (apa perasaan gue doang ya). Nada bicaranya agak membentak gitu pas koordinasi lewat HT sama staf lainnya buat ngecheck kamar, lah padahal didepannya ini tamu loh, pelan dikit sambil bisik-bisik gitu kek ya. Intinya secara service, biasaaaaaa banget lah. Gak ada yang berkesan, udah titik.

Pohon natal yang menghiasi lobby Hotel 99 Pudu

Lanjut ke kamar, berhubung kita emang budget traveller banget, kita pilih kamar standar yang paling murah (tanpa jendela dan tanpa sarapan). Efek tinggal dikamar yang tanpa jendela itu, bikin kita gak tau di luar sana apa hujan apa badai hahaha... Mana cat interior kamar juga gelap dan pencahayaan kurang mumpuni, yauda deh, suram haha. Pas baru-baru masuk kamar, kita berdua langsung komen, buset panas banget ya padahal AC udah 16°. Makin lama AC nya gak ada perubahan, si L keluar kamar lalu minta tolong petugas hotel yang ramah trus dia otak-atik remote AC nya dan agak mulai berasa anginnya dikit, cepoi-cepoi gitu aja, aelah!

Kamar tipe standard

Ada TV, meja dan kursi - abaikan barang-barang berserakan belum diberesin

Kamar mandinya bersih, cuma sayang lantainya licin, dan kenapa harus hitam sih keramiknya. Kenapaaaaa???

Ada hairdryer, penting kan. Ohya gue amenitiesnya ada sabun, sikat gigi+pasta gigi, sisir, showercap, trus dikasih shower gel 2 botol kecil warna hijau sama ungu. Aneh, gue pikir satu shower gel, satu lagi shampoo. 

Kamarnya sendiri ukurannya cukup luas, kita dapat bed ukuran queen, ada lemari, mini brankast, TV, dll standard lainnya ya. Wifinya juga kenceng nih, cuma channel TV nya gak seru ah cuma sedikit. Lalu apa lagi ya??? Ehm.. Ohya perlengkapan di kamar mandi lengkap, shower air panas juga bagus, cuma lantai kamar mandinya agak licin, jadi harus hati-hati kalau nggak bisa kepeleset.

Mau cari makanan disekitar hotel juga mudah. Keluar hotel ngesot dikit ada kopitiam, jalan kaki dikit ketemu resto yang jual nasi kandar, atau KFC juga ada. Atau kalau mau beli cemilan dll, ada sevel juga.

Cemilan sore kami, beli di sevel.

Ohya, karena letaknya strategis, kami juga mulai rute walking tour kami dari hotel. Jadi pertama kami jalan kaki menuju Masjid Jamek (lagi direnov), trus ke Dataran Merdeka, KLCG, Stesen KL, naik LRT ke KLCC. Besok paginya, kita nyari sarapan ke Petaling Street (Chinatown), trus pulangnya nyebrang beli oleh-oleh ke Central Market. Intinya kegiatan kami selama di KL lebih banyak kemana-mana jalan kaki. Kita juga sempet muter-muter naik bus Go KL (free bus dari Pemerintah), iseng aja sambil ngabisin waktu haha..

P.s: gue booking hotel ini lewat Travelo** dapat rate promo 311k/night lebih murah daripada booking lewat hotelnya langsung. Pas check-in diminta deposit RM 50, nanti dikasih tanda terima, pas check-out dikembalikan.

Sekian reviewnya, semoga berguna... Daaaaahhhh....