Friday, 31 January 2014

Cerita Suka-Suka Gue + Happy Chinese New Year

Kantor sepi banget, tepatnya di divisi gue cuma ada gue seorang, yang lain uda pada minggat (cuti)...
Gak bisa blogging atau blogwalking sih kalau lagi sepi gini, you know lah.. kantor gue lumayan strict dalam penggunaan internet, jadi tetaplah menjadi karyawan yang manis dan pura-puralah sibuk bekerja! hahaha *evil-laugh* (jadi kalau kalian mau pada tau, kesibukan gue hari ini ya ngetik draft postingan ini nih di word.. huahahaaaa)

Ehm.. apa yah.. akhir-akhir ini gue kan suka ngebahas cerita jalan-jalan gue kemarin tuh yang tentu saja belum kelar dan masih ada lanjutannya. Tapi gue bosen! gimana dong? I need something new and fresh, eh btw ngebakso sambil minum es jeruk makyoss yeee *ngelantur* ...

and let's get started!

darimana? GAK TAU!

cerita apa aja lah, namanya juga postingan absurd dan gak jelas.

Imlekan waktu kecil
baiklah, karena momentnya pas banget menjelang imlek jadi biarkanlah gue cerita sedikit aja soal kebiasaan gue dan keluarga dalam merayakan imlek ini. Waktu gue masih kecil, kita semua berkunjung ke rumah saudara gue yang dijadikan basecamp setiap tahunnya buat kumpul-kumpul keluarga, gue seneng deh kalau imlekan pada kumpul-kumpul begini karena ya gitu deh namanya juga anak kecil ya, semakin banyak orang gedenya kan makin asik.. makin banyak angpao yang terkumpul... hehehe... dan biasanya tuh angpao gak gue buka dulu isinya, biasanya kan ada tuh yang suka ngintip-ngintip isi angpao di kamar mandi, hayoo ngaku??? kalau gue dibukanya pas dirumah dan pas buka angpao satu-satu itu berasa kayak dapat ... ehmm.. harta karun??? hahhaaa...

iya yang jelas senang banget kalau bisa dapat angpao banyak, yang gue ingat waktu gue (mungkin) umur enam tahun, gue yang masih sangat polos itu memberikan semua isi angpao gue ke nyokap buat dibeliin boneka barbie. yeay! dan gue pun punya boneka barbie rambut pirang pertama gue, walaupun kalau gue pikir-pikir kayaknya masih ada sisa deh tuh uang angpaonya *anak perhitungan*
Cerita apa lagi ya...

Aku dan Ceker Ayam
Ahaaa!!! cerita waktu gue masih balita aja yakk... gue tuh montok banget dulu pas masih kecil, gue sendiri aja pengen nyubit *loh* waktu kecil rambut gue kemerah-merahan dan mata gue belo, kalau sekarang rambut gue hitam, lebat, ngembang dan kasar *jauhlah sama rambut para model-model iklan shampoo itu* tapi mata gue masih belo dan malah kantung mata gue kok gede banget ya *ini apa sih jadi cerita fisik*

back to my topic ya *maaf kebanyakan ngelanturnya*, ehmm.. waktu kecil itu gue sering banget dikasih makan ceker (kaki) ayam yang direbus dengan kaldu ayam + jahe dan katanya gue suka banget, sekali makan bisa abis 4 ceker bahkan lebih. Kok sekarang gue gak pernah mau makan lagi ya? gue juga gak tau tuh alasannya kenapa, pokoknya tiba-tiba gue gak suka aja dan gak kepengen makan aja.

Boneka Susan?
Trus waktu gue ulang tahun pertama, bokap gue beliin gue boneka Susan. Pada tau gak? atau pada punya juga? eh boneka susan yang gue maksud itu yang bisa nangis oe-oe itu loh dan bisa diam kalau kita kasih dot, eh namanya bukan boneka susan kali ya karena emang gak mirip kayak punya si Ria Enez sih tapi ya gue nyebutnya boneka Susan! *nyolot* hahaaa.. Kalau kata bokap, setiap dengar boneka ini nangis (kalau dicabut dotnya) gue ikutan nangis hahaaa... sampe pernah gue ikutan nangis sambil goser-goseran (ya ampun bahasa gue) trus gue banting-banting tuh boneka, dan sejak itu boneka tsb dijauhkan dari gue dan gue pun tak peduli lagi *buang muka*

Main Sepeda
Hadiah ulang tahun pertama gue yaitu sepeda roda tiga dengan ban super awet karena gak bisa kempes hehehe... gue mainin didalam rumah karena memang rumah lama gue itu panjang kayak lorong jadi puas hanya dengan muter-muter dan bolak-balik didalam rumah aja. Trus pas udah umur 6 tahun, gue dibeliin sepeda roda 4 warna merah trus ada stiker kembang-kembangnya hehehee.. tapi sepeda mini itu sempat disimpan lama digudang sampai akhirnya baru gue pakai di rumah baru (tahun 1998 gue pindah rumah), pakenya barengan sama ade gue dan drama banget nih pas gue 'dipaksa' belajar naik sepeda tanpa bantuan 2 roda kecil di belakang. Jatuh dirumput, nabrak pager, lutut lecet, siku lecet sampai pipi luka juga pernah gue rasain, rasanya tuh perih *mewek sejadinya* sungguh saat itu kok gue ngerasa banyak orang rese amat ya! gue yg udah seneng naik sepeda roda 4 kok disuruh naik sepeda roda 2, padahal naikinnya menurut gue saat itu sama enaknya ah.

Tapi berhubung ade gue (usianya 3 tahun dibawah gue) udah lancar dan lihai banget main sepedanya, sebagai seorang cici gue malu dong ya masa kalah sama adiknya. Helloww apa kata dunia?
Yep! finally gue bisa juga naik sepeda roda 2 asal jangan disuruh naik sepeda capung ala engkong-engkong jaman dulu aja ya, gue gak mau. 

Bebek kwek-kwek
Eh pada tau gak kalau gue gak makan daging bebek? aneh gak sih? sama sekalipun gue belum pernah coba dan gak mau coba, walaupun suka ileran sendiri sih kalau ngeliat bebek peking! hihihi... Begini ceritanya, masa kecil gue kalau liburan sekolah itu kan suka diajak nyokap ke rumah kakek-nenek gue yang masih ndeso banget, tanah mereka luas dan banyak dimanfaatkan untuk area persawahan, perkebunan, dan perternakan. Nah kakek gue ini juga pelihara bebek dalam jumlah yang cukup banyak. Pagi-pagi bebek-bebek itu dikeluarin dari kandang dan diangon (eh bener gak ya, intinya kayak digembalakan gitu kalo domba) dan setiap sore itu dikembalikan lagi ke kandang. Gue tau jelas lah tuh bebek dekil-dekil, suka nyebur juga diempang, dan makanannya apaan. So, dari situlah gue ehmmm rada geli hihihi.

Eh kakek gue juga ada ternak ayam, tapi anehnya gue gak geli ya makan daging ayam? Sebentar-sebentar, gue kasih tau dulu ya kalau gue ini juga pernah loh selama setahun gak makan daging ayam karena masih kebayang-bayang gak tegaan pas gue lihat ayam peliharaan ade gue (beli didepan sekolahan yang bulunya diwarna-warniin itu) dipelihara, dikasih makan sampai udah gede ehhh dipotong.. huhuhu... kan kasihan yah.

Kerang-kerangan
Kerang, pada tau kan? yang suka ada di resto seafood gitu. Enak ya? gue sih gak doyan! Mau kerang dara (yang merah itu), kerang ijo kek, kerang kuning, etc (kecuali kerang mutiara deh, bagi doong!) gue gak suka, gak mau, dan gak akan pernah makan. Titik.

Kenapa? bukannya gue gak pernah coba ya trus gue gak doyan (kayak macam gue gak makan bebek itu), jadi saat SMP gue tuh pernah ngidam banget pengen makan sayur kerang ijo, trus dibeliin deh sayur matengnya sama nyokap eh abis loh gue gadoin (gadoin = makan tanpa nasi) sendirian. Eh taunya abis itu gue langsung muntah *maap ya* sejadi-jadinya dan begitu terus sampai seharian muntah-muntah, alhasil jadi gak enak makan dan pas dibawa ke dokter gue sakit Typus aja doong!

Yang bikin gue kapok dan gak mau makan kerang lagi bukan karena abis makan kerang gue jadi sakit ya, tapi gue masih trauma *halah* sama rasa eneg saat *maap lagi ya, agak menjijikan bahasanya* muntahin isi perut gue yg kebanyakan abis makan kerang itu.

***
Begitulah cerita suka-suka gue kali ini, sebelum salam jumpa..
Gue mau ngucapin Happy Chinese New Year ya buat teman-teman yang merayakan
^^

*becanda kok becanda xoxo*

Wednesday, 29 January 2014

Kenapa suka ngeblog?

Gue tulis postingan ini hampir telat banget deh!!!
pertama, disaat blogger-blogger yang lain udah pada ganti cerita baru, gue baru mau ngebahas.
kedua, parahnya gue baru tahu hari ini kalau postingan ini ternyata  dilatarbelakangi GA-nya si Epi, dan gue mau ikutan dooong *siapa tahu beruntung*

Kapan kenal dunia blogger?
Gue mulai berkenalan sama *ehmm* dunia blogger ini sejak tahun 2010, dimana gue lagi suka-sukanya baca novel remaja dan tiba-tiba ingin banget punya blog pribadi yang isinya semua cerpen-cerpen yang gue tulis. Tapi berhubung gue tipikal orang yang angin-anginan, jadilah blog gue itu terbengkalai, berdebu, dan kini hilanglah sudah ingatan gue akan alamat email dan password blog tersebut. 

Kenapa ngeblog (lagi)?
Keinginan mulai ngeblog lagi itu muncul di bulan Maret 2012 lalu, dilatarbelakangi oleh gue yang ingin sekali punya wedding blog yang berisi rangkaian perjalanan gue dalam menyiapkan detail-detail hari bahagia itu, sekaligus bisa berguna untuk para bride to be diluar sana yang lagi bingung, kepusingan, atau what-everlah yang mereka rasain selama masa persiapan pernikahan. Yes,yang gue juga rasain.
Dari sanalah gue mulai rajin hunting dan survei vendor, mulai dari gedung, catering, bridal, dan perintilan-perintilannya. Ketika gue mulai posting di blog, cerita blah-blih-bluh-bleh-bloooh soal vendor yang udah gue tau, eh kok ada juga yah yang baca dan komen-komen. You know, I'm HAPPY!

Senang karena selain gue bisa cerita dengan susunan kata berantakan semau udel, tulisan-tulisan gue juga ternyata berguna dan diapresiasi, and i called it as a way to share, i enjoyed it ...

Gue juga coba untuk tinggalin alamat email di page gue ini  dan dan lagi-lagi gue gak nyangka banyak yang email gue, dari sekedar nanya sampe sharing soal wedding prep. Bahkan dari obrolan di email itu sekarang malah ada beberapa yang berlanjut ngobrol di whatsapp, salah satu diantaranya malah ngundang gue diacara weddingnya *lirik Sara* bulan November lalu, uniknya ini kali pertamanya gue hadir diacara wedding sekalian kopi darat sama pengantinnya. Seru!!! pas di-stage untungnya kita emang pernah lihat foto profil masing-masing kan jadi udah gak asing lagi deh tapi si Groomnya ini yang berkali-kali nanya, "ini Nichole, serius?" hahaha... dan si Bridenya juga bilang ke Leo kalau gara-gara blog gue nih jadi (semangat) merit, spontan kita pada ketawa-ketiwi disana... hahahaa... gue gak akan bisa lupain deh... kocak abis!!!

And I love it and will continue blogging,
Yes! rasanya kayak orang ketagihan makan nasi padang, semakin banyak nulis, semakin banyak teman, dan gue semakin ingin update blog terus!!!! walaupun akhir-akhir ini cerita di blog gue isinya agak minggir sedikit dari persiapan wedding, eitzzz... suatu saat *ehmm..ehmm* akan gue lanjutkan ceritanya ya, remember! we're still working behind the scenes... hahayyy...

dan terakhir semoga blog gue ini akan terus setia sama gue *kayak bakalan selingkuh aja ceritanya* bersama sepanjang waktu bersama gue untuk mengabadikan setiap cerita-cerita berharga *mulai lebay* dan tentunya semoga lewat postingan kali ini, gue bisa menang GA nya si Epi... horaaayyyy!

Xoxo!

Tuesday, 28 January 2014

Natalan di Bali #3 ~ Bedugul dan Tanah Lot

Cerita Natalan di Bali yg pertama bisa dilihat disini, dan cerita Natalan di Bali yang kedua bisa dilihat disini.
Sehabis dari Taman Ayun Mengwi, kita lanjut ke arah Bedugul. Kalau dipeta lokasinya naik jauh ke Utara dan tentu saja selama perjalanan kami senang banget, hawanya sejuk karena memang kita mengarah ke daerah dataran tinggi. Sebelum memasuki area wisata kita akan melewati Kebun Raya Eka Karya Bali atau yang lebih dikenal dengan Kebun Raya Bedugul (Bedugul Botanical Garden) dan Pasar Buah Candi Kuning.

Ehm.. jangan terkecoh ya dengan plang petunjuk tempat wisata Danau Beratan yang dipasang oleh beberapa restaurant, sabar aja karena sebentar lagi juga sampai kok ke tempat rekreasi yang tepat, yang dikelola oleh Pemkab Tabanan. Untuk tiket masuknya (WNI) sebesar Rp 10.000/ orang

Pintu masuk wisatanya :)
Banyak bunga dan tamannya ditata apik sekali, suka!
Pura lagi...
Bisa naik sampan/perahu dan speedboat juga disini, lumayan asik bisa menimati Danau Beratan sambil berkeliling. 
Tarif sarana rekreasi air.
Pura Ulundanu yang tersohor itu, coba cek di uang Rp 50.000,- yah.
Jasa foto keliling, satu kali foto Rp 15.000,- dapat framenya juga loh. Lumayan kan.
Cantik ya...
Setelah berkeliling di kawasan ini, kita sempat rehat makan siang sebentar di mobil dan baru lanjut lagi ke Kebun Raya Bedugul. Penasaran sih sama Kebun Raya yang satu ini, sama gak ya kira-kira isinya sama Kebun Raya Bogor dan Taman Cibodas Puncak?

Tiket masuknya Rp 7.000,-/ orang dan tarif kendaraan Rp 12.000,-/ mobil.
Kami cukup excited pas masuk ke Kebun Raya ini karena sepanjang jalan dihiasi berbagai bunga, pohon-pohon dan patung-patung, kombinasinya cantik deh.

Aku gak bohong kan...??? hehehe
Di dalam kebun raya ini banyak sekali pengunjung yang piknik, kalau ada yang mau rekreasi outbound juga bisa di Bali Tree Top (mirip kayak Bandung Tree Top di Lembang nih).
Kurang lebih isinya juga mirip-mirip kayak di Bogor dan Puncak, agak membosankan sih. Untung saja ada stand makanan disana, kita beli es krimnya dan lumayan untuk mengembalikan mood yang sempat drop.

Perjalanan kita lanjutkan lagi yah, tapi sebelumnya kita mampir dulu di Cafe Tahu yang masih didaerah Bedugul. Gue gak punya foto-foto makanannya tapi yang pasti kita agak kecewa nih sama rasanya, huh!
Dari Bedugul ke Tanah Lot ini cukup jauh jarak yang harus ditempuh, tapi tenang kok kita gak ketinggalan lihat sunset disana.

Tiket masuk wisata Tanah Lot Rp 10.000,-/ orang dan tarif parkir mobil Rp 5.000,-
Setelah mobil terparkir, kita berjalan melewati sebuah resto yang enak banget buat duduk-duduk santai sambil nunggu matahari terbenam tapi kita gak mau karena lebih pilih mengeksplor Tanah Lot dulu.

Lagi pasang :(
Pengunjung Tanah Lot yang udah kayak semut saking banyaknya hihihi
Gila yah rame banget!
Pura di atas tebing dan ditengah laut juga. Kita foto barengan dengan background view ini. Jasa foto kelilingnya lebih mahal Rp 20.000,-/ foto 
Foto terakhir :)
Kita gak lihat sunsetnya dong... hiks hiks T.T' mendadak langitnya tertutup awan gelap aja tuh dan berhubung jarak dari Tanah Lot ke hotel kita di Kuta cukup jauh yaudah jadinya kita pulang deh, sebelum sampai ke hotel kita mampir dulu buat makan malam di Nasi Ayam Kedewataan Ibu Mangku di Seminyak. Akhirnya bisa nyobain juga ya, tapi kok gue berasa lebih mahal ya harganya dibandingkan sama yg di Ubud?

sampai jumpa di postingan #4 yah (^-^)

Monday, 27 January 2014

Natalan di Bali #2 ~ Toko Krisna dan #3 ~ Taman Ayun Mengwi

Yipieee.. melanjutkan cerita liburan ke Bali pas Natalan kemarin yah. Untuk cerita hari pertama bisa dilihat disini. Selamat membaca ^^

Selasa, 24 Desember 2013
Hari itu pas bangun tidur tiba-tiba kita sadar hujan turun selebat-lebatnya, gak asik banget sih :( tapi beruntungnya, hari ini memang rencananya gak main jauh-jauh karena kan mau ikutan Misa Malam Natal di Gereja FX Kuta. Jadi setelah hujan mulai reda kita siap-siap berangkat sarapan dan belanja-belenji ke Toko Krisna ^^
Untuk sarapan pagi ini kita makan nasi campur bali lagi di Jl. Patih Jelantik, harga satu bungkus nasi dengan ayam suwir, irisan daging sapi, dan mie goreng hanya Rp 4.500,- saja saudara-saudara! tapi jangan bayangkan betapa banyaknya isi satu bungkus nasi tersebut ya karena percayalah kalian gak akan kenyang kalau makan cuma satu bungkus... hehehehe...

Setelah sarapan kita gak langsung ke Krisna sih tapi ya muter-muter dulu di sepanjang Jl. Kartika Plaza - Kuta, trus daerah Seminyak, Kerobokan, Petitenget, sampai ke daerah Canggu. Kita sempat juga masuk ke beberapa resort buat tanya harga sekalian lihat dalamnya seperti apa :)

Setelah agak siangan dikit, baru deh kita ke Toko Krisna di Jalan Sunset Road Kuta. Sebenarnya Krisna ada di beberapa tempat selain yang disini, ada yang di Jl. Raya Tuban (dekat Joger) dan di Jl. Nusa Kambangan Denpasar. Tapi gue pilih kesini aja karena lebih dekat, lebih besar, dan lebih enak parkirnya.

Fotonya pinjam dari sini, maap ya bukan dokumentasi pribadi abis keburu nafsu belanja sih hihihi
Patung Krisna yang selalu ada di setiap depan tokonya. Fotonya pinjam dari sini juga.
Suasana didalam toko Krisna, percayalah karena harganya terlihat murah-murah para wanita tidak akan sanggup jika hanya beli 1 pc untuk 1 item/jenis barang, waspadalah!
Saat masuk Krisna ini, pegawainya dengan sigap nempelin stiker bernomor di baju kita. Stiker ini rupanya digunakan sebagai ID saat berbelanja dan berguna juga sebagai nomor identitas saat menuliskan kupon undian. Menurut gue belanja oleh-oleh khas Pulau Dewata hanya dengan mengunjungi Krisna aja sudah cukup kok. Oleh-oleh yang dijual cukup lengkap ada kain bali, kaos, jepitan bunga jepun bali, berbagai macam accecoris, sabun dan aromatherapy khas Bali dan berbagai aneka makanan khas sebut saja Pie Susu dan kacang disco. Untuk sesi belanja cantik kali ini (iya soalnya akan ada sisi belanja episode-episode selanjutnya) gue pribadi merogoh kocek kurleb satu jutaan hehehe *khilaf*

Setelah beranjak dari Toko Krisna, kita kembali ke Hotel buat siap-siap ke gereja sore nanti. Berhubung kali ini momentnya malam Natal, kita sampai satu jam sebelum acara di mulai dan tempat duduk di dalam gereja udah penuh aja gitu, kita kebagian duduk di balkon gereja yang ada disisi luar.

Gereja St. Fransiscus Xaverius Kuta, sumber gambar dari blog ini.
Kalau kalian kesulitan untuk cari alamat gereja ini, paling enak pakai GPS atau kalau mau tanya orang bilang aja mau ke arah Lippo Mall Kuta (lokasinya persis di seberang gereja) atau Waterboom Kuta (letaknya satu garis dengan gereja, berjarak tidak terlalu jauh lagi) di Jl. Kartika Plaza.


Rabu, 25 Desember 2013
Hari Rabu ini senang deh karena cuacanya bersahabat sekali ^^ Rencana jalan-jalan hari ini kita mau ke Taman Ayun Mengwi, Danau Beratan - Bedugul, Kebun Raya Bedugul, Alas Kedaton, dan Tanah Lot.
Sebelum berangkat, kita sempat tanya-tanya orang hotel dulu arah perjalanan kita hari ini, walaupun kita ikutin petunjuk jalan dengan seksama *ciehhh* pada akhirnya beberapa kali kita tanya sama Pak Polisi juga. Sempat gak meyakinkan sih jalan ke Taman Ayun ini, soalnya jalannya di perdesaan banget dan jarang kendaraan lewat tapi akhirnya kita bisa sampai juga.

Untuk tiket domestik masuk Taman Ayun ini adalah Rp 10.000,-/ orang, dan berikut hasil jepretan kamera kami selama rekreasi di Taman Ayun Mengwi ini.

Sepanjang jalan menuju Taman Ayun Mengwi yang membuat kami sedikit ragu dan cemas, takut nyasar.
Yeay.. sampai juga di Desa Adat Mengwi. Lokasi parkir mobil kita melewati gapura itu dulu setelah itu kita jalan kaki kembali ke arah depan. Jangan sembarang parkir kendaraan disini ya karena kawasan ini cukup tertib dan banyak diawasi pecalang juga.
Melewati pasar seni juga namun sayang belum beroperasi.
Selamat datang.. siapkan uang karcis masuk yahhh...
Belum apa-apa sudah berfoto ria, termasuk gue :p
Ini diorama sabung ayam, ukurannya menyerupai ukuran aslinya.
Pura... tapi pintu puranya di kunci. Lihat rumput hijaunya, siapa yang mau ikutan guling-guling?
View yang terlihat dari luar Pura
Puranya ternyata dikelilingi kolam disekelilingnya.
Komplek Taman Ayun ini cukup luas ya, jadi kalau kita kelelahan dan mau istirahat sebentar bisa duduk-duduk di gazebo yang telah disediakan, sambil mengumpulkan energi untuk perjalanan selanjutnya :)

Untuk jalan-jalan hari ketiga, ceritanya dibagi dua sesi ya *hoooaaammmm - udah ngantuk*
***

Thursday, 23 January 2014

Natalan di Bali #1 ~ Bali Bird Park

Akhirnya bisa punya waktu juga untuk nulis cerita soal Natalan kemarin di Bali. Semoga ceritanya tidak membosankan ya, selamat membaca :)
***

Ide liburan sekalian merayakan Natal di Bali sebenarnya muncul satu bulan sebelumnya, yang ikut liburan siapa aja? personilnya masih sama kok si mami-papi, gue, dan si calon suami (eh masih calon yah, soalnya kemarin ada yang email gue dikiranya udah merit hihihi).

Senin, 23 Desember 2013
Kebetulan kami tiba di Bali satu hari sebelumnya tetapi karena ceritanya cuma istirahat aja sama leyeh-leyeh jadi gue skip langsung ke hari ini ya :)
Dua minggu sebelum keberangkatan gue udah siapin rencana perjalanan liburan ke Bali ala turis *eheemmm* Kenapa begitu? ya karena kita akan pergi ketempat-tempat populer di Bali seperti yang suka ditawarkan jasa tour and travel, termasuk didalamnya referensi tempat makan dan belanja hihihi.

Ohya, selama transportasi di Bali ini kita sewa mobil Karimun seharga Rp 170.000 tanpa supir, dan selama liburan ini yang jadi driver kita ya si Leo ^^

Dan... untuk hari ini kami akan jalan-jalan ke...
BALI BIRD PARK & RIMBA REPTIL
alamat: Jl. Serma Cok Ngurah Gambir, Singapadu - Batubulan, Gianyar.
tiket masuk turis lokal Rp 82.500/orang
Ada yang sudah pernah kesini? Jujur waktu susun itinerary sempat galau nih mau kesini atau mau ke Bali Safari & Marine Park atau juga mau ke Bali Zoo, kalau ada yang tanya kenapa gak ketiga tempat itu aja sekalian maka gue selalu jawab, masa binatang semua? toeng! Tetapi akhirnya gue *anggaplah gue ini tour leader ya* putuskan untuk ke Bali Bird Park aja karena penasaran sama tempat yang satu ini.

Kita sampai sana sekitar jam 12 siang, sempat nyasar ke arah Sukowati juga sih tapi akhirnya pas ada pom bensin kita mampir bentar untuk isi bensin sekalian tanya jalan dan berbekal petunjuk dari si bapak petugas pom bensin sampailah kita ke tempat tujuan. Jangan kaget ya kalau pas sampai lokasi malah nemu tulisan Rimba Reptil/ Bali Reptil gitu ya karena mereka memang satu komplek dan harga tiket yang sudah kita bayarkan itu berlaku untuk dua tempat itu.

Selamat datang di Bali Bird Park!
Burung - burung cantik yang super jinak. Disini kita bisa foto bareng juga sama mereka ^^
Fotonya dikecilin dikit yak ^^
abis ekspresi muka gue dan leo aneh banget ihhh ~ antara geli, takut, sama nahan ketawa hahahahaa...
apalagi si Leo tuh yang berkali-kali nanya ke petugasnya, burungnya bisa pup di baju gak nih! LOL
Disini kita juga difoto sama petugasnya lalu dikasih voucher dan hasilnya bisa dicetak di souvenir shop nya, kalau gak mau cetak juga gak apa-apa kok dan memang harga cetak foto+frame ukuran 10r kalau gak salah ingat harganya Rp 140k.
Ini anak-anak burung yang baru menetas yang sedang ditempatkan disuatu ruangan khusus, malah ada yang masih basah dan belum tumbuh bulu gitu. Kalau foto-foto disini jangan pakai flash ya karena bisa mengganggu mereka.
Yang sedang bermain bebas dan mencari makan, begitu dekat...
Ini burung Kasuari (Cassowary)
Narsis dikit di depan gate-nya birds of Bali.
Disini species burungnya dipisahkan berdasarkan negara asalnya seperti ada birds of South America, South Africa, Sumatra, Borneo, Papua, Java, Bali, East Indonesia, & Birds of Paradise
Ini gayanya kalau lagi dikasih makan, kompak loh gerakannya.
Bonus foto: sejak ketemu anak ini si Leo selalu bilang anaknya lucu, dan pas kebetulan dia dan mamanya lagi dibelakang kita eh tau-tau si Leo minta izin ke mamanya buat foto anaknya ^^  
Setelah puas muter-muter disini, kita beralih ke Rimba Reptil atau Bali Reptil yang lokasinya masih satu komplek sama Bali Bird Park ini. Sebelum masuk, siapkan tiket yang kita beli tadi ya karena akan dicek kembali sama petugasnya.

Green Tree Python, diletakan didalam kotak kaca. Kualitas fotonya agak buram nih (kacanya berkabut) dan cuaca diluar lagi hujan :(
~Buaya~ kebetulan ada bule iseng nih yang siramin air mineral ke si buaya ini waktu kita lihat dan dia cuma ketawa-ketawa konyol aja gitu!
Kura-kura usia >20 tahun, lupa tepatnya berapa tahun.
Ohya kita tahu ada kura-kura ini pun karena ada Bapak petugas yang tawarin kita, baik banget deh dia ngejelasin ke kita soal kura-kura dan iguana, trus dengan senang hati nawarin kita foto sama binatang itu lagi ^^
sebagai rasa terima kasih, kita kasih uang tip ke si Bapak :) 
Leo dan ekspresi gelinya karena kita 'paksa' foto bareng sama kura-kura.
Kura-kuranya bukan yang besar seperti diatas kok, yang ini lebih kecil.

Ini dia si Iguana *prookk prok prokkk*
Intinya setelah kita keliling di Rimba Reptil ini ada dua binatang yang sering banget kita temui, yaitu buaya dan ular, sedangkan koleksi kura-kura dan iguana sedikit sekali :(

Setelah puas berkeliling di sini, tujuan kita selanjutnya adalah daerah Ubud sekalian mau isi perut yang udah keroncongan nih heheheheee... Maksud hati sih mau makan di Nasi Ayam Kedewataan Ibu Mangku tapi setelah puter-puter gak ketemu aja gitu loh, dan akhirnya kita malah makan Ayam Bakar di Gianyar T.T

Ada agenda lain juga sih yang sebenarnya mau kita coba selama main di daerah Ubud ini seperti berkunjung ke beberapa Museum, ke Monkey Forest, sama trekking naik sepeda sambil lewatin subak/sawah dan main ke perkampungan warga disana, tapi  apa daya waktu sudah semakin sore sedangkan kita masih harus ke Gereja FX di Jl. Kartika Plaza buat nanya jadwal misa malam Natal besok huhuhu,.. mungkin next time kita coba lagi deh!

***

Sementara sekian dulu ya cerita liburan ke Bali nya, sampai jumpa di cerita hari kedua :)
*dadah dadah*

Saturday, 4 January 2014

Melepas Penat di Jungleland Sentul City

Happy New Year 2014 teman-teman ^^
Semoga di tahun baru ini, kita bisa menjadi pribadi yang lebih baik lagi ya :)

***

Sebenernya jalan-jalan kali ini tuh gue tulis sebelum natalan kemarin tapi berhubung guenya males jadinya baru bisa share sekarang ini :(

Okay, weekend terakhir sebelum liburan ke Bali natalan kemarin itu, gue dan leo didera kebosanan sangat! Bete banget ya ngabisin weekend cuma nge-mall mulu dan untungnya si leo dapat ide buat pergi ke Jungleland Sentul City ini.

Kenapa ke Jungleland?
Soalnya kami rindu banget main di themepark. Sebenernya bisa aja sih kita ke Dufan atau ke Trans Studio Bandung tapi kalo ke Dufan kita males ngantrinya udah gitu jalanan macetnya minta ampun, sedangkan kalo ke Jungleland tinggal masuk tol BSD trus oper ke Jagorawi dan tinggal exit di Sentul City hehehe... Ohya trus kalo ke Trans Studio Bandung jaraknya cukup jauh sedangkan ide untuk jalan-jalan aja baru muncul jam 10 pagi dan baru jalan dari rumah jam 11 aja gitu loh!

Enaknya ke Jungleland kemarin ya itu dia lokasinya dekat, jarak tempuh makan waktu kurang lebih satu jam saja dari BSD dan bebas macet, jadi buat yg lagi buntu ide weekend mau kemana ya bisa kesini juga. Lokasinya sendiri ada di kawasan Sentul Nirwana, pas keluar tol mereka cukup jelas kok kasih kita petunjuk arahnya jadi gak bakalan nyasar. 

Untuk harga tiket masuknya sendiri Rp 150.000/orang. Biar gue gampang ceritanya, silahkan lihat keterangan disetiap foto yah :)

Welcome to Jungleland :)
Gambarnya diambil dari lokasi parkir mobil kita pas waktu pulang dan keadaan gerimis, kalian jangan takut gak kebagian parkir ya karena area parkir kendaraannya cukup luas, saking luasnya mereka sampai sediain mobil pool gitu buat antar-jemput pengunjung dari parkiran ke gate masuk-nya (dan sebaliknya) jadi kalo kalian kesini trus belum ada mobil pool yg lewat lebih baik ditunggu aja, kalau maksain jalan siap-siap gempor :p

Ini tempat drop off penumpang, tadinya gue pikir bakalan sepi banget karena tempat rekreasi ini kan hitungannya masih baru, eh ternyata rameeee banget karena banyak acara gathering gitu :(

Bentuknya kayak bola dunia gitu yak, tapi ini ada tulisan Jungleland-nya.

Sehabis ngelewatin bola gede bertuliskan Jungleland itu, kita masuk ke area downtown-nya yang seperti ditempat lain isinya ya tenant-tenant makanan kayak Solaria dll, bentuk bangunannya lucu deh ada yg menyerupai sarang lebah, kapal bajak laut dan selebihnya gue gak ingat dan gak foto-foto juga hahahaha
Sehabis ngelewatin downtown ini baru ketemu deh pintu masuk rekreasinya dan tempat beli tiketnya.

Ini dia pemandangan yang kita temukan setelah masuk, tolong abaikan kondisi cuaca yang lagi hujan ya karena fotonya diambil pas kita 'terpaksa' pulang, bukan saat pertama kali datang

Nah ini fotonya diambil saat baru datang, beda kan sama foto diatasnya.
Ini salah satu maskotnya Jungleland

Ini dia wahana yang kita naikin pertama kali, KOLECER - sunda pisan euy namanya!
Jadi dari wahana ini kita bisa lihat pemandangan sentul dan Gunung Pancar dari ketinggian 45 meter yang katanya juga merupakan wahana tertinggi di Indonesia.
Note: pas ngantri wahana ini langitnya udah mulai gelap :(
Pemandangan dari atas Kolecer, masih belum terlalu tinggi posisinya

Masih pemandangan dari atas kolecer, lihat ada sungai kan? nah sungai itu juga dimanfaatkan buat satu wahana yang namanya Raraftingan! maksudnya rafting gituh.

Wahana-wahana lain yang terlihat dari atas kolecer.

Waoooowwww :O

Ehhh ini si Leo numpang tenar dikit, adem ya diatas sini anginnya cepoi-cepoi gitu ;p
Setelah selesai menikmati Kolecer ini, kita main Jegar-Jeger alias bom-bom car. Lucu ya dengar nama-nama wahananya yang sunda banget! Setelah main Jegar-Jeger ini kita masih sempat main satu wahana lagi namanya Pontang-Panting, bentuk permainannya kayak kursi ayun gitu. Setelah main wahana ini tiba-tiba hujan aja gitu sodara-sodara! Asli deh nyebelinnya.

Karena hujannya cukup besar maka pihak pengelolanya menghentikan sementara semua wahananyatapi berhubung kita belum puas yaudin kita muter-muter aja di sekitar kawasan ini dan tidak lupa kita foto-foto :)

Ini jembatan biru yang melintasi sungai itu.
View dari jembatan biru
Ehhhh.. ada yang main raraftingan masa...
Tenda-tenda peserta gathering, disini kita numpang neduh sebentar heheheee..
gakpapa lah sambil diliatin dikit sama bapak-ibu peserta, acaranya udah selesai kan ya pak!

Eh ini candi bukan ya namanya?
Setelah mutar-muter nungguin hujan reda kita ketemu wahana "Dunia Dino", berhubung tempatnya indoor kita sempat keluar lagi buat beli roti trus masuk lagi buat makan disana. Dunia Dino ini isinya robot-robot Dinasaurus dan teman-temannya yang bisa bergerak dan mengeluarkan suara.

Karena tempatnya indoor dan pencahayaan disana kurang bagus maka gambar yg diambil pakai kamera pun hasilnya ya kurang bagus :) Ohya disini kami beli sebuah payung merchandise gitu seharga Rp 40K, soalnya payung lipat gue udah gak karu-karuan bentuknya setelah dipakai hujan-hujanan tadi.







Insect and Butterfly Gallery

Keluar dari Dunia Dino ini ternyata masih belum reda juga loh hujannya, yaudah deh karena perut juga sudah lapar kita menuju kafetaria (bukan downtown ya) tapi rame banget! akhirnya kita putuskan buat pulang aja trus makan di Bakmi Golek Sentul City.

Sebelum pulang kita masih sempat-sempatnya foto-foto obyek yang kita temui...

Stand penjual sayur dan buah, properti buat yang suka foto-foto :)

Sawinya palsu hehehhee

Aneka hasil kebun ukuran superrr, di belakang maskot.

Manusia jerami alias orang-orangan sawah.
Intinya rekreasi akhir pekan kami kali ini cukup menghibur walaupun gak puas karena udah bayar mahal-mahal tapi gak bisa main disemua wahana karena hujan. Jadi kesimpulannya, kita akan balik lagi kesini suatu hari nanti dan pastinya di musim panas yah.