Friday, 13 September 2013

Liburan singkat ke Pelabuhan Ratu

Haloooo... diriku balik lagi dengan cerita jalan-jalan :) dan lagi-lagi bersyukur banget karena ditengah kesibukan ini, gue masih dikasih kesempatan buat liburan diminggu kemarin. Dan.. yg paling menyenangkan adalah bisa liburan ke Pantaiiii.... !!!!!
Emang sih waktu lebaran kemarin, gue jg sempat main-main di Pantai Depok di Jogja tapi tidak puas toh. Kalo pantai yg ini beda karena selain menyajikan pemandangan alam Indonesia sendiri juga terkenal dengan cerita mistisnya... hehhee... but, anyway gue gak mao bahas soal cerita-cerita mistis dibalik Pantai Pelabuhab Ratu ini, yang belom tau hayuuk googling dulu ah..
Perjalanan mulai di hari Sabtu Pagi, kita berangkat jam 9 pagi dari rumah. Jalannya lewat tol Jagorawi trus ambil yg ke arah Sukabumi. Titik macet yg lumayan menyita waktu adalah di lampu merah dekat Rancamaya, serta beberapa lokasi bubaran pabrik. Setelah itu kita ambil lewat jalan baru ke arah Cibadak. Hati-hati ya buat yg suka mabok perjalanan, karena medannya emang gak enak. Jadi jalan potong ini berliku2 karena emang kita ngelewatin lembah2 gitu, jalan di Puncak Pass mah lewat. Jalannya beraspal bagus tapi kelewat sempit dan disisi2 jalan langsung jurang, jadi sekali lagi kalo lewat sini hati-hati yah.
Sekitar jam 3 sore kita tiba di tujuan. Sebelumnya si babe udah booking di P*ndok D*wata Cottage. Katanya dulu beberapa tahun silam pernah bermalam disini, jadi ceritanya kali ini mau nostalgia bareng anak-anaknya. Begitu masuk dan diajak keliling cottage jujur gue ngerasa gak nyaman karena bau amis yg berasa banget dihidung. Bau amis pantai gitu dan ternyata posisi cottage ini emang sejajar ama pantai. Ada ketakutan tersendiri sih kalo malem2 airnya pasang gimana trus nyampe ke cottage kita? *penakut*
Tapi emang dasar gak jodoh ya, sih mbak receiptionist (yg mungkin juga ownernya) gak ijinin kita untuk pilih unit yg kita mau. Jadi mereka terapin sistem full deret, jadi harus penuhin satu deret cottage dulu baru bisa pilih deret cottage yg lain. Kita sampe heran banget karena baru kali ini ketemu sistem begini. Mau tau alasan mereka apa? Demi efisiensi listrik! Heloowwwww..... *sori yah* kalo yg namanya jual jasa itu orientasinya kepuasan pelanggan kali, pelanggan mana mau tau soal efisiensi biaya pengeluaran kalian tiap bulannya. Toh kita disini tuh bayar dan kita itu bukan cuma pesan cottage standard! Tarif mereka pun gak murah malah terlalu mahal buat apa yg mereka tawarkan.
Suasana cottage mereka juga gak bagus2 banget karena kelewat udah tua bangunannya dan interior kamarnya pun kuno sekali. Overall, gue nilai manajemen mereka kurang modal buat maintenance. Fiuh ~_~
Dan akhirnya karena si mbak receiptionist itu mukanya tambah gak enak (baca: jutek) dan maksa kita ambil cottage yg gak kita mau, akhirnya kita putusin gak bermalam disana. Sebelumnya mas2 yg antar kita lihat kamar sempat bilang kalo gak seneng disini coba ke hotel sebelah aja, suasananya lebih enak. Aneh sih ya masa yg kerja disana malah ngereferensiin hotel lain, tapi berkat informasi si mas ini kami menemukan resort yang enak banget!!!!
Yay!
Kami akhirnya bermalam di Bunga Ayu Seaside Resort and Restaurant... hihihiii.. begitu masuk langsung sukaaaaa... pemandangannya bagus, view setiap kamar langsung menghadap ke laut dan mereka ada akses sendiri untuk turun ke Pantai. Kami dapat kamar yang lebih bagus dan lebih nyaman dari tempat sebelumnya - tentu dengan harga yang sama dg tempat sebelumnya.
Setelah beres-beres barang bawaan, kita langsung turun ke Pantaii..  horeeeee!!!!!! Seneng banget jalan diatas pasir, jalan-jalan dipesisir pantai dengan sesekali kaki diterpa debur ombak *tsaahhhh..  dan ditutup dengan duduk berleha-leha diatas pasir sambil memandang laut.
Malamnya kita tanya2 orang hotel tempat makan ikan bakar yang enak, kita diarahkan untuk coba ke restoran Mirah Sari yg juga lokasinya berada dipinggir pantai. Masakaannya lumayan enak juga ternyata dan pelayannya ramah :)
Esok harinya setelah sarapan kita ke gereja. Di Pelabuhan Ratu ini emang ada satu gereja katolik, bukan gereja gede sih melainkan masih berbentuk stasi. Misanya diadakan dua minggu sekali dan kebetulan banget kita datang pas emang lagi ada misa. Yang aku excited adalah baik dari romo, pengurus gereja, sampai umat-umatnya saling berjabat tangan ketika misa usai, termasuk kita pun kita ikutan sambil sesekali ada yg tanya asal kita dari mana karena gak pernah lihat kita  sebelumnya.
Habis dari gereja kita penasaran mau ke Inna Samudera Beach Hotel. Hotel yg katanya berdiri sejak pemerintahan Presiden Soekarno ini pasti uda pada tau yah karena didalamnya terdapat kamar Nyi Roro Kidul. Tepatnya dikamar nomor 308.
Pas kita sampai di lobby ada satu rombongan yg lagi dijelasin sama bellboy mengenai kisah kamar tsb. Kalo gue baca di internet sih kita bisa juga loh masuk ke kamarnya, tapi dikenakan biaya Rp 15rb. Kalo sekarang gak tau deh berapa.
Sementara si babe lagi nanya2 tarif kamar di receiptionist, gue ke balkon belakang. Di balkon belakang, gue bisa lihat ada kolam renang, taman, dan hall besar yang menghadap ke laut.
Hall tersebut biasanya dipakai buat acara2 besar kayak pesta2 gitu dan emang suasananya enak banget.
Ohiya, karena Pantai Pelabuhan Ratu ini masuk ke area Pantai Selatan, ombaknya cukup besar dan gak cocok buat berenang. Tapi karena itulah cocok sekali buat surfing.
Berikut foto-foto yg tertangkap kamera handphone, fotonya cuma dikit karena sebagian besar ada di camdig dan belum dipindahin. Nanti daku update lagi yaw sekalian beresin postingan ini juga karena kali ini nulisnya lewat handphone :))