Sunday, 26 August 2012

Cerita Sebel

Sejak kembali dari liburan 1 minggu lalu (bersama Leo dan keluarganya) kok gue jadi (sok) melow gini ya? 
Pengennya di manja-manja, dipeluk-peluk, dan disayang-sayang terus sama doi... (lebih mirip si Pochi kali ya gue?)

Well, gue rasa ini efek dicuekin si Leo nih pas liburan kemaren. Nggak sekasar itu sih bahasanya "dicuekin" tapi kok sampai gue nulis ini gue belom nemu kata-kata yg tepat (buntu!). Ceritanya liburan kemarin itu kita (gue, leo, papi-maminya leo) emang udah rencanain bakal trip keluar kota lagi kayak tahun sebelumnya dan cuma berempat perginya (sama kayak tahun lalu lagi), tapi di trip kali ini sodaranya Leo ada yg mau join juga. Mereka satu keluarga gitu tapi perginya pisah karena pakai mobil sendiri, jalan sendiri-sendiri dari rumah masing-masing, kita dari BSD dan mereka dari Cimanggis, baru deh nanti kita ketemuan di Semarang.

Dari cerita yang gue denger dari Leo (karena sebelumnya gue emang belom pernah ketemu sama sodaranya yang satu ini), mereka satu keluarga ini baik banget. Pas gue ketemu mereka pertama kali emang betul si cici emang orangnya luwes banget, lugas, dan bener-bener sosok wanita kuat dan mendominasi keluarga.. hehehee.. sedangkan suaminya lebih kalem dari istrinya tapi baik juga orangnya, trus kedua anaknya Steven dan Fani gak banyak omong (rada kaku gitu sih sama saia.. xoxoxo...)

Karena hampir dua (2) tahun si Leo gak ketemu sama sodaranya ini (lempar bantal ke si Leo, secara perjalanan BSD-Cimanggis kan gak sampe sehari semalem yah!), yah dia lebih sering maen sama si Tepen dan Fani, sedangkan saya ditinggalin gitu ajah masa! *mewek*

Malah pernah pas kita stay di Jogja, kebetulan banget gue udah capek abis muter-muter naek becak dan pulang-pulang udah malem bener =>pengen buru-buru mandi, makan, rebahan bentar di hotel, eh ternyata tuh hotel satu blok mati lampu! *JENG-JENG* serem dong gue! mana di kamar cuma berdua doang sama si Mami, Papinya leo dan si Leo juga gak tau ada dimana.. huhuhuuuu... Dalam hati, pengen lempar sendal ke leo kalo dia balik trus ngomel-ngomel "darimana sih?" tapi ternyata hampir satu jam mati lampu, si doi belom balik juga... *makin geram gue* dan eng-ing-eng... setelah lampu kembali nyala, dia nongol sambil nyengar-nyengir ~ ternyata dia dari kamarnya si tepen... *gubrak*

Nggak cukup sampe di situ ajah, pas kita semua lagi dinner juga (dengan mood gue yang udah rusak dan badan capek belom mandi), si Leo masih asik ngobrol sama tepen dan fani, gue gak diajakin... huhuhuuu... *Mamihhh, aku mau pulang ajaahhhh!!!!!*, sesekali si leo nanya "kenapa?" ke gue tapi jawabannya selalu gue judesin.. tapi abis itu kayak gak ada perasaan dia ngobrol lagi gitu sama sodaranya, idih! merasa di-tigain doong gue...

Gue sih bukannya gak suka gabung sama sodaranya, tapi mereka bertiga sepertinya memang gak suka kalo gue ikutan gabung deh. Kayak ada pembicaraan rahasia gitu, gue rasa mereka pake bahasa alien deh, abis gak ada yg gue ngerti sih!

Yasutraaa, setelah liburan berakhir dan gue dipulangkan kembali ke rumah dengan selamat, ya gue curhat dong ke Leo, kalo dia kok begini lah-begitu lah, gue merasa begini lah-begitu lah.. hohohoooo... eh, akhirnya Ai dipeluk, dielus-elus pundaknya (kayak anak kucing gitu), trus gue diem deh dari yang tadinya grasak-grusuk kayak tikus. Eh, tiba-tiba out of my mind, gue tiba-tiba bilang gini masa: "Kira-kira kalo kita udah punya anak, kamu masih akan sesayang ini gak ya sama aku...?"

LOL

trus si Leo cuma ngeledek, "Yeeee...."

Sampai sekarang, gue masih bertanya-tanya loh jawaban dia apa.
kekanak-kanakan banget yah gue!, tapi semua itu kan karena gue sayang banget sama doi...
*MEMBELA DIRI*
:)


***
Note: cerita lengkap soal tempat-tempat pas liburan akan gue post terpisah yah :)

Tuesday, 7 August 2012

Realistis!

Share yuukkk...
Wedding impian kamu seperti apa sih?
Waktu masih sekolah impian gue soal wedding adalah sbb:
1. Venue-nya Hotel bintang ***** minimal bintang ****
2. Gaunnya harus didesain baru oleh perancang ternama
3. Make-up artisnya adalah bridal terkemuka
4. Baju Keluarga dan Panitia kompakan semua
Udah sih segitu ajah yang gue pikirin waktu zaman-zaman sekolah kalo ngeyalin dream wedding...

Tapi sekarang, 
Semakin bertambahnya umur dan banyaknya pengalaman, bukannya gue gak mau ngarepin dream wedding gue terwujud tapi gue agak lebih realistis aja karena:
1. Nyari duit itu gak gampang, kan gue bukannya anak konglomerat yang tinggal nadah duit ke orang tua buat biaya kawinan.
2. Carilah tempat yang paling nyaman untuk para tamu-tamu. Gue siapa sih? Orang tua gue siapa sih? Intinya (maap yah) karena gue juga bukan apa-apa dan siapa-siapa buat apa juga gue kawin ditempat yang terlalu mewah. Gue gak mau kalo tamu-tamu gue pada minder karena tempat resepsinya terlalu mewah sedangkan mereka gak datang dengan angpao berlebih... (blak-blakan ajah yah!), angpao is not must tapi kebanyakan orang menganggapnya sebagai sebuah keharusan dan jadi tolak ukur orang dalam menilai "nih orang pelit nggak sih?" walaupun gue sendiri menganggap angpao itu adalah sebuah bentuk apresiasi terhadap kedua mempelai dan bukan sesuatu yang harus dihitung-hitung.
3. Gaun baru GAK PENTING. Gue pernah ngebayangin (kayak pilem-pilem telenovela gitu) saat anak perempuan gue mau merit, gue bongkar-bongkar lemari baju gue dan menemukan gaun pengantin gue dulu, trus gue memberikannya ke dia untuk dia pakai dihari pernikahannya nanti... Oh, tapi gue sadar bahwa gue gak mungkin nyimpen baru lebih dari 20 tahun... Alamakkk!!! udah Old Fashion kaleee... 
Jadi untuk itu, gue memilih nyewa baju ajah di Bridal dan membebaskan anak gue nanti untuk pilih gaun pengantin sesuai keinginan mereka.
4. Nama-nama Make-up artist papan atas masih gue afal diluar kepala (tapi gak akan gue sebutin satu per satu), pakai jasa mereka adalah sebuah Kebanggaan, dimana gue bisa pamer kalo gue pake si ini.. si ituh... OMG!!! Nooo.. nooo... Gue gak akan buang-buang duit untuk itu semua, gue akan memilih make-up artist dari Bridal yang gue percaya.
5. Dan terakhir Kostum Keluarga, kalo yang ini tradisi. Tapi gak kebayang berapa yang harus gue keluarkan kalo ada 30 orang yang harus dibuatin kostum??? Banyak sekali yah... Untuk itu, gue harus pilah-pilih...

So, apa yang gue inginkan?
Pernikahan sederhana, banyak bunga mawar dan dikelilingi pemandangan hijau yang segar.
Gaun yang gue pakai adalah gaun putih sederhana, tapi tetap memancarkan kilau elegan si pemakai.
Dan yang terpenting, orang disamping gue adalah orang yang paling gue cintai...

Xoxoxo...

Another New Venues...

Tolooong...!!!
Semakin dipikirin semakin bingung...
Kalo gue muter-muter daerah Gading Serpong-Alam Sutera-BSD City dalam keadaan perut kenyang dan mood lagi bagus (lahh... apa hubungannya nyakk?) pasti ada aja tempat-tempat baru yg ditangkap oleh mata gue nan indah ini.

Tempat apaan Non?
Tempat buat kawinan lahh mpokk...

Setelah gue pikir bahwa Kampoeng Aer adalah pilihan yg paling worth it saat ini, ternyata gue salah.. hahahaaa... Karena waktu terus berjalan dan dunia pun terus berputar... (basa-basi-busuk-banget gue... hahahaa.. biarr keliatan panjang postingannya ^^) dan kebutuhan akan function room semakin meningkat, maka banyak bermunculan lagilah tempat-tempat baru di daerah Serpong tsb.

Tapi,
gue gak bakal cerita sekarang yah...
(hahaha.. ngerjain yang baca... ai simpen dulu buat next posting.. ahahaha...)
JANJI
pasti bakal gue review yaw kalo udah dapat info yang lebih lengkapnya...


Bye-bye 'till next post... (selamat penasaran yah..!!)
xixixixixiii

Sunday, 5 August 2012

Kemana Aja? + Review Tempat Makan + Kampoeng Aer Resort Restaurant

Helllowww world???

Absen cukup lama ya gue sebagai seorang blogger.. hahahahaa... alasannya satu, yaitu M.A.L.A.S!
Berikut gue ceritakan kegiatan gue beberapa hari belakangan ini:

Jumat, 03 Aug 2012
Rasanya gue mau muter jarum jam di kantor gue! pengen cepat-cepat Jam 5 tau gak sih, bete banget sama kerjaan.. hahaha... setelah denger suara bel, gue udah kayak anak sekolah aja senengnya. Sekitar 1 km lagi nyampe rumah gue ditelepon sahabat lama gue, ternyata dia ngajakin kongkow bareng sama temen gue juga.
Karena udah lama gak ketemu juga dan berhubung besok juga libur, gue hayoo ajah deh. 
Secepat kilat gue nyamber otak-otak bakar buat ganjel perut trus nengak obat maag, dan mandi soalnya bentar lagi mereka bakal jemput gue, untungnya aja gue bisa bergerak cepat walaupun ngos-ngosan.. hadeuh!
Dan akhirnya, si empu yg punya acara ngeboyong kita ke Old Town Whitte Coffee di Living World, belom pernah icip-icip disini sih gue. Untung aja gue udah minum obat maag kalo enggak bisa pengsan nih jam 8.30 belom makan malam "-" 
Berhubung gue gak neko-neko, gue pesen deh si BBQ Chicken Rice sama Hot Lemon Tea, dan tarraa pesenan gue datang duluan doong dibanding kedua teman gue yg jauh lebih kelaperan,, xixixi... tapi karena gue setia kawan, gue makannya nungguin pesenan mereka datang juga doong!

Review gue:
1. BBQ Chicken Rice,
Nasi Hainam-nya enak, BBQ chicken-nya juga enak, tapi gue gak suka karena masakannya udah dingin padahal paling baru dianggurin 5 menitan sambil nungguin pesenan temen gue datang kok... udah gitu telor ceploknya setengah matang, jadi merah telurnya masih basah.. hikkks.. yang satu itu gue pinggirin deh.
2. Hot Lemon Tea,
Karena kedodolan gue, gue harus merasakan asem-pahit si lemon ini. Salah gue sih mesennya malah "HOT LEMON TEA" yang gak ada manis-manisnya, seharusnya gue pesen "HOT SWEET LEMON TEA". Untuk yang satu ini, gue milih buat minta gula sama pelayannya... huhuhuhu

*maap yah gak pake foto-foto*


Sabtu, 04 Aug 2012
Gue stay di rumah ade nyokap gue karena udah pulang kemaleman.. trus besok siangnya di jemput Leo... After all, karena gue belom sarapan (udah sih sebenernya makan bala-bala, tempe goreng, sama jamur kriukk, tapi yg namanya orang Indonesia belom afdool kalo belum ketemu nasi), gue ngajakin Leo ke Kampoeng Aer Resort Restaurant di Gading Serpong. 
Dalam hati sih gue berharap ketemu marketingnya nih biar bisa tanya-tanya soal wedding karena sejauh ini kita berdua ngincer nih tempat... hahahaaa, tapi ternyata marketingnya sedang sakit.. owh... belom jodoh berarti gue.
Untuk memuaskan rasa lapar gue yang amat sangat ini, gue sama Leo pesen beberapa menu:
1. Gurame Asam Manis
2. Tahu Isi
3. Sayur Asem
4. Nasi Putih
5. Nasi Hijau
6. Es Teh Manis
Sedikit yah pesennya? tapi jangan salah perut kita kayak udah mau meledak nih makannya, dan akhirnya karena gak sanggup si Gurame sama beberapa tahu isi kita bawa pulang sisanya ... hahaha

Review gue:
1. Harga makanan cukup mahal dibandingkan dengan resto lain yg menyajikan menu yg sama. Nilai plusnya karena lokasinya enak, pemandangannya bagus, banyak permainan untuk anak kecil (ada engrang, kolam ikan-bisa diambil ikannya, playground, sepeda), udah gitu ada pemancingan jugaa... semua fasilitasnya gratiss..tiss...tiss... cuma parkirnya bayar... hahaha
2. Gurame Asam Manis (Score: 7 out of 10)
Saus asam manisnya dikit, paprika sama nanasnya kelewat banyak malah. Ikannya masih lembek-lembek gitu dan kelewat tawar rasanya, kalo gue probadi sukanya sama yg rada garing dan asin. Tapi kalo ukuran ikannya jangan khawatir cukup kok untuk 4 orang.
3. Sayur Asem (Score: 7 out of 10)
Wangi sayurnya enak nih, tapi pas dimakan kelewat asem, labu siamnya kelewat empu karena udah beberapa kali dipanasin laki yah, tapi over all bumbunya medook..
4. Tahu Isi (Score: 8 out of 10)
Kalo menu yg ini gue dapat rekomen dari salah satu website kuliner nih. Dan emang manteb rasanya... Si Leo sampai berkali-kali bilang enak, tapi dari 5 tahu kita cuma berhasil ngabisin 3 ajah, sisanya dibawa pulang karena perut udah gak muat... hahaha
5. Nasi Hijau (Score: 9 out of 10)
Yang ini enak nih, perpaduan daun suji sama daun pandan yg dimasak sama nasi. Rasanya mirip nasi lemak dan nasi uduk, gurihhh... cuma kurang pas sih dimakan sama sayur asem.. hihiiii...

Panggung yg biasa dipakai buat acara musik




Note:
Sekali lagi gue infokan kalo gue gak foto-foto baik di Old Town White Coffee maupun di Kampoeng Aer ini. Gambar-gambar yg gue sertakan di post gue ini adalah milik Kampoeng Aer yg gue ambil di Internet. Thank you! Xoxoxoxo