Friday, 20 July 2012

Salah Satu Wishlist Telah Terwujud

Masih ingat soal wishlist gue dimana gue sangat mengharapkan benda mungil penghibur hati? dan akhirnya gue mendapatkannya!!! Horeeeeeeeee............ sejak tanggal 1 Juli 2012 kemaren sih tepatnya, saking aja gue males updatenya ke blog... hahahaha :)

Hadeuh! gambarnya burem pisann nyakk...

Akhirnya diputuskan untuk beli Ipod Shuffle aja sodara-sodara, abis varian ini sih yang paling murah... (mpok irit.. *kejeduk pintu*), sempet dramatis banget loh pas belinya. Jadi pas gue udah muter-muter nyariin storenya Ibox di SMS2 itu, kok gue udah gak lihat displaynya Ipod Shuffle ya? adanya Ipod Nano dan Ipod level2 atas semua gitu, gue sempet kepikiran jangan-jangan gak ada stoknya nih. Gue mintalah si Leo tanyain ke store keepernya ada stok gak buat Ipod Shuffle ini, sedangkan gue sendiri malah asik maenin displaynya Ipad. Trus leo bilang, "Nggak ada loh" - Hancur hati gue seketika!!!! dalem ati gue, belom diijinin beli nih barang kali yah. Tapi gue masih kekeuh bilang gini loh ke si Leo, "Masa sih gak ada, orang kemaren pas aku telepon masih ada kok! koleksi warnanya lengkap lagi" *mata gue mulai berair*

Yauda, dengan hati kecewa dan hancur, gue ngajak Leo buruan cabut deh. Eh, dia bilang mau tanya si cici SPG nya dulu ga? gue bilang gak usahlah. Tapi si Leo tetap nyamperin cici SPG itu dan langsung dibawa kelemari display gitu, gue sendiri udah gak fokus deh orang gue udah diluar storenya gitu.

Trus gue liat Leo ngelambain tangan ke gue, nyuruh gue buruan masuk lagi, ya dengan lemas gue samperin dia. Eh iya ada lowh beneran Ipod Shufflenya. "Ini ada, kok tadi bilangnya nggak ada!" bisik-bisik gue ke Leo didepan cici SPG nya itu, tapi Leo gak jawab sih. Yauda gue pilih warna pink itu dan si cici SPG itu ambil kunci lemarinya.

Setelah bayar, wuih... seneng banget gue, walaupun gue lama bener nungguin Leo milah-milih tas kerja yang mau dia beli gue gak bete loh, gue maen-maenin aja tuh kotak Ipod gue, Norak yah!!! gak sabar gue pengen  buru-buru balik kerumah, buka bungkusnya trus gue coba deh.

Kemasan Ipod shuffle imut banget, dikemas pake kotak acrylic (bener gak ya tulisannya? hahahaa ;) ukuran kotaknya paling 4x4cm, didalamnya ada headset, kabel USB, manual 'mini' book, sticker Apple, dan Ipodnya doong. Si Ipodnya sendiri paling ukurannya 2x2cm, mungil yakk?

Sampe rumah (enggak deng, diperjalanan pulang juga udah gue kopek2 dan gue poncel-poncel tuh kotaknya.... hahaha, jelek bener yah bahasanya) gue langsung konekin deh ke iTunes, di sinkronisasi dulu yah teman tapinya. Ohya, transfer lagu ke ipod harus pakai iTunes ini yah, kalo kalian pakai Imac/Macbook emangnya udah ada aplikasinya, tapi kalo kalian pake PC yg OS nya windows tenang aja, kalian tinggal download si iTunes di www.apple.com, tapi downloadnya lama banget... trus (kalo gue) cari-cari di internet deh cara langkah selanjutnya gimana.

Setelah lagu-lagu favorite gue berpindah, si Ipod di charge dulu selama 3 jam yah baru bisa dipakai deh. Gimana?Gimana??? Seneng dong gue! kualitas suaranya okehhhh banget, kata bokap gue suaranya bening dan jernih banget... xixixixiiiii...

Ohya lupa, si Ipod ini gue beli dengan harga 549K (plus PPN) dan garansi 1 tahun, di Ibox gak bisa dites kemaren soalnya takut kalau dicoba dimereka disinkronisasinya kan pake Imac/Macbook, nanti gak bisa dipake kalau dirumah kalian pake Windows, jadi mendingan dicoba sendiri ajah dirumah.

Welcome Pinky Ipod :)

Thursday, 19 July 2012

Saya, Anda, dan Kita

Dear Darl,

Saya sungguh menghargai dan mengagumi anda sejak saya pertama kali melihat mata anda, 
penuh sinar ketulusan dan pengharapan...

Anda adalah pria yang merubah pola pikir saya tanpa saya sendiri pun sadar bahwa saya tengah dalam permainan anda, sehingga akhirnya tanpa sepatah kata " I Love You " pun yang anda ucapkan, saya telah menyerahkan hati saya pada anda tanpa kompromi dan negosiasi.

Anda telah menambahkan ilmu baru dalam kamus saya dan mengajarkan saya bagaimana membuat orang lain bahagia walaupun terkadang tidak ada satupun yang dapat kita bagikan secara nyata.

Anda telah memainkan emosi saya dan membuat dunia saya berputar-putar. Saya merasa menari-nari ditengah padang rumput dengan mengenakan rok kesukaan saya, dan anda mengabadikan moment tersebut secara diam-diam tanpa saya ketahui.

Anda selalu membuat saya binggung, kenapa ada Pria seperti anda yang tidak suka menghabiskan waktu menonton pertandingan bola dan lebih memilih menyusuri jalanan rusak beratus-ratus kilometer tanpa istirahat?

Anda selalu membuat saya bertanya, kenapa anda tidak pernah memberikan saya setangkai bunga mawar sekalipun saya meminta anda membawakannya untuk saya? dan lebih memilih untuk membawa saya ke tempat penjual bunga tersebut lalu meminta saya memilih bunga-bunga itu sendiri?

Anda terus membuat saya tidak habis pikir, mengapa anda rela membagi milik anda kepada orang lain disaat orang lain tidak akan melakukannya. Dan seiring berjalannya waktu, saya semakin paham alasan anda walaupun anda tidak pernah mengatakannya

Mengapa selalu ada senyuman dibibir saya, sekalipun anda telah membuat saya kecewa dan menangis sebelumnya? mengapa setelahnya saya selalu merelakan diri saya masuk dalam rangkulan anda, terbenam dalam pelukan anda dan menikmati setiap belaian tangan anda dipundak saya?

Dan taukah anda betapa bangganya saya, ketika berhasil merubah penampilan anda dan berhasil membujuk anda untuk lebih banyak memakai kaos berwarna putih, memilihkan kemeja-kemeja kerja anda, menyarankan potongan celana yang tepat untuk anda, menjadi penasihat penting ketika anda perlu bantuan dalam memilih jenis sepatu?

Taukah anda bahwa anda adalah pillar of support saya selama ini, perdana menteri saya, yang selalu saya mintakan pendapat-pendapat penting dalam hidup saya, yang selalu saya andalkan dalam setiap situasi-situasi genting dalam hidup saya. Anda pernah menyelamatkan saya, dan saya akan selalu mengingatnya.

Dan, mengertikah anda perasaan saya ketika anda selalu menyertakan kata "kita" pada setiap kalimat saat anda mengutarakan mimpi-mimpi anda kepada saya?

dan saya tersenyum bahagia....
:)

Sunday, 15 July 2012

Si Pochi

Haloowww...
Di blog gue ini, gue gak cuma bercerita tentang persiapan wedding gue ajah yah tapi juga tentang hobi, curhat2 gue, pokoknya campur-campurlah... (abis males sih gue bikin blog lagi yang non-wedding.. hahaha... *dilempar sendal*)

Untuk pos gue kali ini, gue mau cerita-cerita nih soal binatang peliharaan gue, tebak apa coba jenisnya? Yap, betul gue pelihara doggy gitu, namanya POCHI. Si pochi ini sebenarnya anaknya si Pudel, dan si pudel ini peliharaan ade gue dan merupakan pemberian temennya karena temennya udah raada males punya anjing. Sayang gue gak punya memori tentang si pudel ini sampai terakhir dia melarikan diri... huhuuuhuuu 

Sebenarnya gue sendiri gak suka sama binatang, baik yang berbulu, bersisik, dan hampir semua binatang gue geli gitu. Tapi untuk si Pochi ini gue gak geli gitu, abis gue urusin dia dari kecil banget. Padahal pas si pudel boro-boro gue mau urus, megang ajah gak mau gue. Mungkin saat ini umurnya si Pochi 3 bulanan kali yah, abis gue gak suka ingetin sih. Mau lihat si pochi ini? 





Note: Lagi males ngasih watermark!!! hahahaa

Tuesday, 10 July 2012

Wedding Organizer, Perlukah?

Gara-gara ngintip blog sebelah yang lagi bahas tentang Wedding Organizer gue jadi kepikiran deh -\(*.*)/- cerita mereka mirip banget dengan gue. Awalnya mereka SANGAT AMAT gak mau pake WO karena masalah duit, bukannya pelit tapi lebih ke arah bijaksana dalam pakai uang.

Gue kebalikannya, awalnya maonya pake WO karena kan gue pengennya semua berjalan dengan sedemikian lancar dong, ya gak? sedangkan dari awal sampe detik ini sekalipun, gue ama leo gak berharap banyak sama bantuan sodara-sodara gue, mungkin aja mereka mau bantuin kalo kita bilang, but gue gak enakan kalo ngerepotin mereka dari awal sampe akhir acara wedding day! Ntar yg ada mereka jadi gak bisa nikmatin acaranya, belom lagi repot sama anak-anaknya, satu hal yg gue harapin adalah bantuan dari 2 orang sepupu gue untuk jadi penerima angpao.

Namun, seiring dengan banyaknya price list yg gue terima dari beberapa WO, ternyata cukup mahal juga yah! Harganya berkisar 5-8jutaan untuk service full wedding day. Gak worth it sih menurut gue karena kan mereka jual jasa, palingan abis di pulsa sama biaya telepon, ketemuan juga sesekali doang kan. Jadilah gue sama leo sempet sayang buat keluarin budgetnya, kita mikirnya lebih baik duitnya buat tambah pondokan gitu.

But, hari ini...
Dari cerita blog sebelah itu, mereka yg tadinya (sekali lagi) SANGAT AMAT gak mau pake WO, setelah ketemuan sama vendor entertaiment mereka yang merangkap bisnis WO juga, ternyata luluh juga hatinya setelah dikasih penjelasan manfaatnya pake jasa mereka, service apa aja yang diberikan, dan plus..pluss.. yang lain dengan harga seperti yg gue sebutkan diatas. Gue rasa mereka kena jampi-jampi si marketingnya tuh.. ^^v peace...

Jadi kesimpulannya,
Ai masih bingung mau pake WO apa enggak teman-teman. Waktu gue ketemuan sama empu-nya bridal gue itu, dia bilang biasanya suka bantuin kontrol persiapan buat orang merit gitu (tapi itupun yang gue tangkep dari omongannya karena si calon penganten yg dia maksud ambil paket pernikahan lengkap dari dia) dan gratis...tis..tissss... (masuk kedalam servicenya dia juga kali yah)

Leo sih bilang, stay cool ajah...
sekali lagi dia bilang, bisnis wedding itu persaingannya udah gak sehat, terlalu banyak pemainnya (Jiaelah.. bahasa sales bener yah..!) akan ada satu titik dimana akan ada banting-bantingan harga, dan ujung-ujungnya customer yang diuntungin, dan kita akan jadi salah satu customer yang beruntung itu.... *think positive aja deh gue* hahahaha...


Note:
Gambar-gambar dalam Post ini gue ambil dari http://weddingceremonyguide.blogspot.com


Sunday, 8 July 2012

Balada Vendor Kartu Undangan

Gue dapat referensi baru nih setelah baca blog salah satu capeng yang udah lulus dari Weddingku. Dari blog dia, tertariklah gue dengan salah satu vendor yang dia pakai dan vendor tersebut adalah vendor wedding card. Owh... testimoni untuk si vendor ini bagus sekali, belom punya nama emang tapi kerjanya profesional dan harganya murah loh dibandingkan dengan vendor lainnya untuk model yang dia mau, tertarik dong gue???

Iseng-iseng beberapa hari yang lalu gue search di internet contact personnya, rencananya hari Jumat (06-07-12) gue mau iseng-iseng nanya ke si vendor ini, dia ikut JWF apa enggak. Gue putusin untuk sms ajah soalnya masih pagi juga jem 9 an.

Eng...ing...eng....

Jam 10, dia baru bales sms gue dengan ramahnya dia bilang, "Halo juga, kita ikut pameran di PRJ bulan Okt. Emang buat bulan berapa?"

Gue bales dong sms nih vendor, "Oktober yah? tanggal berapa? buat taon depan ci." 

dan, semenit, dua menit, sejam, dua jam, ampe udah gue mau pulang ngantor lagi tuh vendor gak bales sms gue. ayo tebak apa yang gue pikirkan? dia gak punya pulsa? nggak mungkin juga, walaupun sekarang jamannya BBM kalo orang dagang alat komunikasi kan penting banget, jadi menurut gue bukan itu alasannya! atau,

dia lagi sibuk? bisa jadi tapi masa sesibuk-sibuknya gak bisa bales sms gue? gak terima!

ketiga, dia sendiri belom tau jadwal pasti pemeran di PRJ, masa??? gak percaya! emangnya gue anak sekolahan apa yang gampang di dodol2in. Gue cari net aja udah ketemu tanggalnya dan registrasi buat ikut pameran itu harus jauh2 hari loh, kecuali kalo dia sendiri masih bimbang mao ikut apa enggak.

keempat, dia gak respek ama gue karena rencana gue pake dia masih lama. hohohhhooo.... menurut gue ini alasan utamanya. Padahal kalo dia ramah atau minimal bisa basa-basi kayak vendor Bridal gue dan (calon) vendor foto gue, mungkin gue akan masukin dia jadi salah satu vendor pilihan tapi sekarang kasusnya mao sebagus apa pun design wed-card dia, mau semurah apa pun, mau sebagus apa pun review tentang dia, Sorry.. Nooo.. Nooo... BIG NO!!!

GUE GAK AKAN PAKAI VENDOR INI!!!

Buat temen-temen yang lain,
mungkin gue terkesan subyektif atau apalah yah, tapi posisi gue disini adalah sebagai calon customer yang lagi liat-liat barang dia. Seharusnya dia niat dong ngelayanin walaupun gue belom tentu beli saat itu juga, tapi setidaknya dengan pelayanan yang dia berikan, suatu saat ketika gue butuh barang dia gue akan nyamperin dia sendiri. Tapi ternyata vendor ini tidak melakukannya. Kecewa sih gue!

Gue dan Leo, bukan orang yang selalu mendewa-dewakan kualitas, kualitas memang penting tapi service yang baik adalah sebuah kesempurnaan dari produk tersebut.

T.T


P.s:
Gue udah dapet referensi laen lagi nih buat wed-card, desainnya bagus. Tapi gue gak akan kontak mereka sekarang-sekarang ini (Trauma!!!)